Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

'TNI itu Trauma'

'TNI itu Trauma' Kredit Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Warta Ekonomi, Jakarta -

Guru Besar Universitas Pertahanan Profesor Salim Said mengomentari pernyataan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa yang mengatakan bahwa keturunan eks Partai Komunis Indonesia (PKI) diijinkan untuk masuk jadi anggota TNI.

Menurut Salim, dulu TNI atau sebelumnya disebut Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) sangat anti komunis.

Bahkan ada kebijakan "Bersih Lingkungan", di mana ABRI mewajibkan anggotanya tidak boleh mempunyai gen atau keturunan PKI dari lingkungan keluarganya.

"Iya dulu begitu alerginya TNI atau ABRI terhadap PKI, anak-anak PKI pun tidak mungkin masuk menjadi anggota ABRI atau anggota TNI. Dulu namanya "Bersih Lingkungan", pernah kejadian ada tentara perwira yang sudah diterima masuk ke dalam TNI, karena ketahuan bahwa dia tidak bersih lingkungan artinya dia mempunyai keluarga dekat yang anggota PKI, kemudian dia dikeluarkan," kata Salim Said dikutip dari Karni Ilyas Klub.

Editor: Ferry Hidayat

Bagikan Artikel:

Video Pilihan