Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Aksi Biadab Ditontonkan Junta, Tentara Bumihanguskan Desa-desa di Jantung Myanmar

Aksi Biadab Ditontonkan Junta, Tentara Bumihanguskan Desa-desa di Jantung Myanmar Kredit Foto: Reuters/Stringer
Warta Ekonomi, Naypyidaw -

Reruntuhan dan abu, yang diabaikan oleh satu pagoda emas, adalah hampir semua yang tersisa dari rumah kayu dan bata yang dibangun kebanyakan orang untuk diri mereka sendiri di desa tepi sungai Bin yang tenang di jantung Buddhis di Myanmar tengah.

Bin adalah salah satu dari lebih dari 100 desa yang sebagian atau seluruhnya dibakar oleh militer Myanmar sejak awal tahun ini, rumahnya di antara lebih dari 5.500 bangunan sipil diratakan saat tentara mencoba menekan oposisi terhadap kudeta tahun lalu, menurut laporan media yang dikumpulkan oleh kelompok aktivis Data Untuk Myanmar.

Baca Juga: Kabar Baru dari Myanmar, Junta Militer unjuk Gigi di Perbatasan

Puluhan gambar satelit yang ditinjau oleh Reuters, yang dipasok oleh perusahaan pencitraan bumi AS Planet Labs dan badan antariksa AS NASA, menunjukkan pembakaran desa yang meluas di bagian tengah negara itu.

Foto-foto tersebut, sebagian besar mengkonfirmasi laporan media lokal, adalah salah satu bukti terkuat hingga saat ini bahwa militer menggunakan pembakaran yang meluas untuk meningkatkan serangannya terhadap perlawanan di wilayah Sagaing tengah, di mana penduduk mengatakan kepada Reuters bahwa ada oposisi bersenjata terhadap junta.

An aerial view of Bin village of the Mingin Township in Sagaing region after villagers say it was set ablaze by the Myanmar military

"Ini adalah kampanye teror," kata Tom Andrews, utusan khusus PBB untuk hak asasi manusia di Myanmar, kepada Reuters.

"Jika Anda tinggal di daerah atau desa yang menurut mereka (junta) sangat mendukung mereka yang mengangkat senjata, maka Anda, dalam pandangan mereka, adalah musuh," ujarnya.

Andrews, yang berbasis di Amerika Serikat, mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah berbicara melalui telepon dengan beberapa saksi dan orang lain yang memberinya informasi di lapangan. Dia mengatakan orang-orang ini mengatakan kepadanya bahwa militer telah meningkatkan serangan di Sagaing selama beberapa bulan terakhir, dengan tentara memimpin serangan darat dan jet melakukan serangan udara.

Junta, yang menggulingkan pemerintah Aung San Suu Kyi yang terpilih secara demokratis pada 1 Februari 2021, telah menyatakan setiap penentangan terhadapnya ilegal dan mengatakan militer berusaha memulihkan ketertiban di negara itu.

Militer Myanmar tidak menanggapi permintaan komentar untuk cerita ini. Selama beberapa bulan terakhir, junta menuduh pasukan oposisi membakar desa, tanpa menunjukkan bukti.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan