Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Terungkap Alasan India Ingin Lebih Banyak Kerja Sama Ekonomi dengan Indonesia

Terungkap Alasan India Ingin Lebih Banyak Kerja Sama Ekonomi dengan Indonesia Kredit Foto: Unsplash/Girish Dalvi Iz
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pemerintah India menginginkan kerja sama ekonomi yang kuat dengan Indonesia terutama dalam hal diversifikasi perdagangan, ujar Duta Besar India untuk Indonesia Manoj Kumar Bharti.   

“Kerja sama ekonomi yang kuat dan terdiversifikasi. Ada potensi yang cukup besar untuk memperluas perdagangan antara kedua negara di bidang produk rekayasa, produk minyak bumi, obat & farmasi, komponen otomotif, IT, kesehatan, daging kerbau, gula dan produk Agro lainnya,” ujar Duta Besar India untuk Indonesia Manoj Kumar Bharti dalam wawancara khusus dengan Antara di Jakarta, Selasa.   

Baca Juga: Waduh! Sikap India Ini Berpotensi Picu Kenaikan Harga Sawit Dunia

Dalam kunjungan Perdana Menteri Shri Narendra Modi ke Jakarta pada tanggal 29-30 Mei 2018 atas undangan Presiden Indonesia Joko Widodo, kedua pemimpin sepakat untuk memperkuat kerjasama di segala bidang dengan membentuk Kemitraan Strategis Komprehensif untuk membawa hubungan bilateral Indonesia dan India ke era baru, kata Dubes Bharti.   

Menurut statistik India, India telah menginvestasikan AS$1,14 miliar dalam 4343 proyek selama 2000-2021 (sampai kuartal ketiga), sementara angka itu bisa lebih banyak karena banyak investasi yang masuk melalui Singapura, Thailand, dan gerbang lainnya.

Sebagai perbandingan, investasi Indonesia di India adalah AS$ 639,31 juta (April 2000-Desember 2021) (Sumber DIPP, INDIA).   

Ia mengatakan India mengimpor cadangan batubara dan minyak sawit mentah, mineral, karet, pulp & kertas dan hidrokarbon. 

India mengekspor produk minyak olahan, kendaraan komersial, peralatan telekomunikasi, daging, pakan ternak, produk pertanian, baja dan plastik ke Indonesia.)

“Targetnya adalah mencapai nilai perdagangan bilateral $50 Miliar dolar pada tahun 2025. Indonesia adalah mitra ekonomi utama India di Asia Tenggara. Total perdagangan bilateral telah meningkat dari AS$ 4,3 miliar pada 2005-06 menjadi AS$ 23,04 miliar pada 2021-22,” kata Dubes Bharti. 

Narendra Modi dan Joko Widodo bertemu di sela-sela KTT G20 di INTEX Osaka, Jepang, pada 29 Juni 2019 dan menegaskan kembali komitmen untuk mencapai target perdagangan bilateral senilai AS$50 miliar pada tahun 2025, kata dia. 

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan