Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Rilis Kemampuan Rudal dan Drone Teranyar, Taiwan Tunjukkan Dunia Tak Bisa Dianggap Remeh

Rilis Kemampuan Rudal dan Drone Teranyar, Taiwan Tunjukkan Dunia Tak Bisa Dianggap Remeh Kredit Foto: AP Photo/Johnson Lai
Warta Ekonomi, Taipei -

Taiwan melakukan perincian kemampuan militer melalui serangan rudal dan drone canggih terbarunya. Institut Sains dan Teknologi Nasional Chung-Shan milik militer mengungkap tengah mengembangkan rudal yang dapat menyerang pangkalan udara musuh dan menjatuhkan rudal jelajah, dan pesawat tak berawak yang dapat menargetkan lokasi penembakan mereka.

Dalam sebuah laporan kepada parlemen minggu ini, yang salinannya ditinjau oleh Reuters, badan itu menawarkan rincian lebih lanjut tentang apa yang bisa dilakukan rudal dan drone yang sedang dikembangkannya dalam perang.

Baca Juga: Heboh, China Dilaporkan Serang Taipei, Stasiun TV Taiwan Langsung Minta Maaf

Rudal serangan darat Hsiung Sheng, yang menurut para ahli dapat memiliki jangkauan hingga 1.000 km, hadir dalam dua versi: satu dengan hulu ledak berdaya ledak tinggi untuk menghantam bunker dan pusat komando yang diperkeras, dan lainnya dengan amunisi "penyebaran" untuk diambil. fasilitas lapangan terbang.

Chieh Chung, seorang peneliti di Yayasan Kebijakan Nasional yang berbasis di Taipei, mengatakan Hsiung Sheng dapat mencapai sebagian besar pangkalan di bawah Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat, termasuk yang dekat Shanghai dan provinsi Zhejiang.

"Ini bisa sangat meningkatkan kapasitas tentara nasional untuk menunda atau melumpuhkan laju invasi pasukan Komunis ke Taiwan, sehingga sulit bagi mereka untuk mencapai perang yang cepat," katanya.

Rudal permukaan-ke-udara Sky Bow III yang canggih dirancang untuk menjatuhkan rudal balistik dan jelajah, serta jet tempur.

Taiwan tahun lalu menyetujui 240 miliar dolar Taiwan (8,20 miliar dolar AS) dalam pengeluaran militer tambahan selama lima tahun ke depan karena ketegangan dengan China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya sendiri, telah mencapai puncak baru dan pesawat militer China telah berulang kali terbang melalui zona identifikasi pertahanan udara Taiwan. 

Taiwan berencana untuk menggandakan lebih dari dua kali lipat kapasitas produksi rudal tahunannya menjadi mendekati 500 tahun ini, kata kementerian pertahanan pulau itu bulan lalu, saat negara itu meningkatkan kekuatan tempurnya. 

Salah satu sumber keamanan Barat yang berbasis di Taiwan mengatakan kepada Reuters bahwa meskipun Taiwan mendapatkan peralatan seperti rudal anti-kapal Harpoon dari AS, program rudalnya sendiri akan membantu memastikan pulau itu tidak harus bergantung pada pasokan asing, seperti yang dimiliki Ukraina.

"Ini adalah strategi lindung nilai," kata sumber itu, yang berbicara dengan syarat anonim.

Badan itu mengatakan pesawat tak berawak, yang telah digunakan Ukraina untuk memberikan pengaruh besar terhadap militer Rusia, dapat menyerang situs peluncuran rudal musuh atau bertindak sebagai umpan untuk membantu menentukan radar musuh.

Empat fasilitas baru, kata badan itu, termasuk pangkalan dan pabrik perbaikan, akan dibangun pada tahun 2025 untuk drone baru.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan