Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Korea Utara di Ambang Bencana Covid-19, Kata Para Ahli

Korea Utara di Ambang Bencana Covid-19, Kata Para Ahli Kredit Foto: Reuters/KCNA
Warta Ekonomi, London -

Korea Utara berada di ambang bencana Covid-19 kecuali tindakan cepat diambil untuk menyediakan vaksin dan perawatan obat, kata para pakar. Itu dapat terjadi karena jumlah orang yang dilaporkan jatuh sakit meningkat menjadi hampir 1,5 juta.

Negara yang terisolasi itu melaporkan kenaikan besar lainnya dalam kasus baru yang terus disebut sebagai "demam" pada Selasa (17/5/2022), beberapa hari setelah mengakui telah mengidentifikasi infeksi Covid-19 untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi global.

Baca Juga: Korea Utara Mobilisasi Tentara, Kekuatan Tambahan Lawan Covid-19

Ini mencatat 269.510 kasus tambahan dan enam kematian lagi, sehingga jumlah total yang tewas menjadi 56 sejak akhir bulan lalu. Sekitar 1,48 juta orang telah terinfeksi virus sejak kasus pertama dilaporkan Kamis lalu dan setidaknya 663.910 orang dikarantina, menurut angka resmi.

Wabah ini hampir pasti lebih besar dari penghitungan resmi, mengingat kurangnya tes dan sumber daya untuk memantau dan merawat orang sakit.

Wabah Covid-19 yang signifikan dapat memicu krisis kemanusiaan di Korea Utara, di mana ekonomi telah terpukul oleh penutupan perbatasannya yang dipaksakan oleh pandemi dengan China bencana alam, dan sanksi internasional selama bertahun-tahun yang diberlakukan sebagai tanggapan terhadap uji coba rudal balistik.

Rezim itu dianggap tidak memvaksinasi penduduknya dan tidak memiliki akses ke obat antivirus yang telah digunakan untuk mengobati Covid-19 di negara lain.

Rumah sakitnya memiliki sedikit sumber daya perawatan intensif untuk mengobati kasus yang parah, dan kekurangan gizi yang meluas telah membuat populasi 26 juta lebih rentan terhadap penyakit serius.

“Kelihatannya sangat buruk,” kata Owen Miller, dosen studi Korea di School of Oriental and African Studies, London University.

“Mereka menghadapi penyebaran Omicron yang merajalela tanpa perlindungan dari vaksin, tanpa banyak, jika ada, kekebalan dalam populasi dan tanpa akses ke sebagian besar obat yang telah digunakan untuk mengobati Covid di tempat lain,” ujarnya.

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan