Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Cak Imin Ingin Diusung Jadi Capres Koalisi Indonesia Bersatu, PAN: Kalau Tak Menang, Dada Jadi Sesak

Cak Imin Ingin Diusung Jadi Capres Koalisi Indonesia Bersatu, PAN: Kalau Tak Menang, Dada Jadi Sesak Kredit Foto: Antara/Galih Pradipta
Warta Ekonomi, Jakarta -

Partai Amanat Nasional (PAN) merespons pernyataan Ketua Umum Partai Kebangkitan bangsa (PKB), Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin) yang mengajukan syarat agar dirinya diusung sebagai calon presiden (capres) jika bergabung ke dalam Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). Wakil Ketua Umum PAN, Viva Yoga Mauladi, mengatakan PAN senang dan bergembira jika PKB ikut bergabung ke dalam bersama PAN, Golkar, dan PPP.

"Jika PKB bergabung maka warna dan substansi platform KIB untuk visi Indonesia dan pemerintahan masa depan akan semakin baik dan komprehensif," kata Viva kepada Republika.co.id, Senin (23/5/2022).

Baca Juga: Cak Imin Dinilai Tak Layak Nyapres dan Diminta Sadar Diri, Pengamat: Elektabilitasnya Rendah

Selain itu menurutnya bergabungnya PKB nantinya juga akan menambah kekuatan politik dalam berkontestasi di Pilpres 2024 karena akan menambah potensi suara. Sebab, menurut Viva masing-masing partai tentu memiliki basis konstituen yang militan dan ideologis, sehingga pasangan calon yang akan diusung KIB berpotensi dapat memenangkan pilpres.

Kemudian jika nantinya PKB bergabung, Viva menilai hal tersebut akan menambah kekuatan nasionalis-religius di KIB. Selain itu dengan kehadiran Cak Imin sebagai figur politisi yang humoris, yang mengemas masalah politik dengan bahasa ringan dan intelektual, maka suasana politik di KIB akan meriah, segar, dan menyenangkan.

"Oleh karena itu jika KIB akan mengusung Cak Imin sebagai capres, maka di atas hitungan kertas harus menang. Kalau tidak menang, kan dada jadi sesak, mata berkunang-kunang, dan tensi darah naik," kelakarnya.

Baca Juga: Koalisi Indonesia Bersatu Siap Terima PKB, Golkar Sebut Syarat Ini: Bergabung Dulu!

Koalisi akan mengukur kriteria dan variabel penilaian dalam merumuskan dan menetapkan paslon, baik dari sisi likeabilitas, elektabilitas, dan variabel penting lainnya. Oleh karena itu ia mengimbau agar PKB bergabung dulu dengan KIB. "Makanya, sebaiknya Cak Imin dan PKB bergabung saja dulu dengan KIB. Saya yakin, Golkar dan PPP perasaannya akan sama dengan PAN, senang dan gembira," ujarnya.

"Ayo Cak Imin, ojo kesuwen (jangan lama-lama) untuk bergabung bersama dan mengarungi samudera politik di kapal KIB," imbuh juru bicara PAN tersebut.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Ayu Almas

Bagikan Artikel:

Video Pilihan