Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hewan Ternak di 20 Kabupaten/Kota Jabar Terjangkit Wabah PMK

Hewan Ternak di 20 Kabupaten/Kota Jabar Terjangkit Wabah PMK Kredit Foto: Rahmat Saepulloh

Arifin menyebutkan untuk mengantisipasi penyebaran PMK yang semakin meluas, pihaknya segera bergerak cepat sampai ke tingkat desa supaya penyakit tersebut tidak cepat menyebar ke hewan di daerah lain.

Sementara itu,  khusus untuk domba, pihaknya juga mengimbau peternak agar hewan tersebut jangan sampai terpapar karena domba pun di wilayah Jawa Barat sudah ada yang terpapar PMK.

Baca Juga: Ruhut Sitompul Sebut Jokowi Pilih Luhut Sebab Kinerjanya Cepat, Netizen: Langsung Gas, Mikir Nanti?

"Sekitar 78 ekor domba di Jabar sudah terpapar PMK. Paling banyak di Kabupaten Garut,"katanya.

Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Jawa Barat pun sudah berkoordinasi dengan Bupati Garut agar mengintensifkan lagi pengecekan oleh satgas Kabupaten maupun tingkat kecamatan.

"Selain Garut, ada juga domba di Kota Tasikmalaya dan Kabupaten Purwakarta,"ujarnya.

Berkenaan dengan kesiapan pasokan hewan kurban di wilayah Jabar, pihaknya sudah mengimbau para peternak yang sudah memiliki stok hewan kurban jangan sampai hewan kurban terpapar PMK.

Saat ini, sekitar 30 ribu ekor hewan kurban dari NTB, Bali dan NTT sedang menuju ke Jabar melalui balai karantina di Tanjung Priok.

"Kita yakini yang masuk ke Jabar aman dari PMK karena sudah masuk balai karantina. Jadi kebutuhan 70 ribu ekor hewan kurban di Jabar diharapkan bisa tercapai pada H-14 Idul Adha,"ungkapnya.

Sedangkan untuk vaksin hewan, ia menuturkan yang melakukan perizinan impor vaksin yaitu Kementerian Pertanian. Diharapkan pada Minggu ke-2 bukan Juni 2022 vaksin tersebut sudah ada karena vaksin menjadi salah satu media pencegah penularan PMK.

Baca Juga: Turut Berduka Atas Wafatnya Buya Syafii Maarif, Denny Siregar: Selamat Jalan, Guruku

"Kita juga akan turunkan dokter hewan untuk mengedukasi masyarakat dan peternak agar mereka tahu bahwa   kondisi hewan yang benar-benar sehat seperti apa,"pungkasnya.

Halaman:

Penulis: Rahmat Saepulloh
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan