Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Waduh! Investor BTC Jangka Panjang Terus Alami Kerugian, Capai Posisi Terendah Selama 2 Tahun!

Waduh! Investor BTC Jangka Panjang Terus Alami Kerugian, Capai Posisi Terendah Selama 2 Tahun! Kredit Foto: Unsplash/André François McKenzie
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pemegang Bitcoin jangka panjang duduk di atas kerugian terbesar mereka sejak kapitulasi Maret 2020 dan pasar beruang 2018-2019 tetapi mungkin harus terus menunggu bantuan.

Dihitung dengan mengukur nilai koin yang disetorkan ke bursa, kerugian terealisasi agregat dari pemegang jangka panjang (LTH) Bitcoin (BTC) melebihi 0,006% dari kapitalisasi pasar pada 29 Mei, menurut laporan The Week Onchain Glassnode dari Senin (06/06).

Baca Juga: Investor Tim Draper: Kelak Wanita Akan Dorong Harga Bitcoin

Namun, kerugian dramatis dapat berlanjut untuk beberapa waktu jika pola kerugian historis dari pasar bearish sebelumnya harus diulang. Dari 2018 hingga 2019, kerugian LTH mencapai puncak 0,015% dari kapitalisasi pasar, dan kerugian tersebut diperpanjang selama sekitar satu tahun. Kerugian saat ini untuk jangka panjang baru diamati selama sekitar satu bulan.

Glassnode menulis bahwa kerugian LTH sekarang menyerupai kerugian dari pasar bearish sebelumnya, tetapi mereka perlu melanjutkan untuk jangka waktu yang lebih lama sebelum benar-benar sebanding. Laporan tersebut menyatakan:

"Kerugian LTH pada koin yang disimpan ke bursa kini telah mencapai besarnya sebanding dengan pasar bearish sebelumnya. Namun, kami belum memiliki komponen durasi."

Glassnode mendefinisikan LTH sebagai pemegang yang belum memindahkan koin mereka setidaknya selama 155 hari. Namun, siapa pun yang membeli BTC sebelum Desember 2019 masih akan siap dengan investasi mereka untuk saat ini.

Perlu juga dicatat bahwa pada tahun 2019 dan 2020, harga pulih dengan cepat dengan memantul dari posisi terendah mereka. Cointelegraph melaporkan pada hari Selasa bahwa kemungkinan akan ada peristiwa kapitulasi sebelum pemulihan harga yang signifikan dapat terjadi.

Terlepas dari prospek harga yang suram, arus masuk ke produk investasi aset digital seperti dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF) mencapai 100 juta dolar minggu lalu. Laporan CoinShares 6 Juni menyoroti bahwa sebagian besar arus masuk berasal dari Amerika, menunjukkan bahwa investor Eropa masih bearish saat ini.

CoinShares juga menunjukkan perbedaan aliran pertukaran antara BTC dan Ethereum (ETH). Arus masuk pertukaran BTC telah menjaring sekitar 506 juta dolar nilainya hingga tahun 2022 sejauh ini, sedangkan ETH telah memiliki arus keluar bersih sebesar 357 juta dolar. Ini menunjukkan bahwa sentimen pasar untuk ETH jauh lebih rendah daripada BTC saat ini.

Baca Juga: Korbankan Ether dan Altcoin Lainnya, Investor Alokasikan Dana Investasi ke BTC

Harga Bitcoin turun 5,3% selama 24 jam terakhir, diperdagangkan pada 29.567 dolar, menurut data dari CoinGecko. Ethereum turun 6,7% selama periode yang sama, diperdagangkan pada 1.756 dolar setelah kehilangan 34% selama sebulan terakhir.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan