Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jangan Unduh File Apapun! Komunitas Kripto Digemparkan oleh Seorang Anonim di Medsos

Jangan Unduh File Apapun! Komunitas Kripto Digemparkan oleh Seorang Anonim di Medsos Kredit Foto: Unsplash/Kanchanara
Warta Ekonomi, Jakarta -

Minggu ini, perhatian komunitas kripto beralih oleh orang anonim yang mengklaim bahwa mereka akan mengungkap kesalahan influencer kripto terkemuka dan proyek teratas dalam ruang kripto.

Tersangka pelapor, yang menggunakan nama pengguna Adyingnobody di Twitter, mengatakan bahwa mereka akan "merobek keretakan di seluruh komunitas" dengan merilis pesan Telegram yang mereka peroleh melalui dugaan eksploitasi di aplikasi perpesanan. Dalam sebuah utas, mereka mengklaim memiliki bukti aktivitas ilegal mulai dari penipuan dan penarikan hingga pembunuhan, pencurian, dan kekerasan seksual.

Baca Juga: Bimbang! Gubernur New York Belum Tanda Tangani RUU Pelarangan Penambang Kripto PoW

Karena beratnya klaim, orang anonim itu menarik minat kripto Twitter, dari nol menjadi 36,000 pengikut dalam semalam. Alamat dompet Ethereum yang dimasukkan orang tersebut ke bio Twitter mereka juga telah menerima 46 transaksi pada saat publikasi, yang mungkin merupakan tip dari mereka yang ingin mengintip apa yang mereka rencanakan untuk diekspos.

Terlepas dari klaim tersebut, anggota komunitas yang prihatin turun ke Twitter untuk mengingatkan orang lain agar berhati-hati dan waspada saat berurusan dengan tersangka pelapor.

Pengguna Twitter Kapluie mengatakan bahwa jika kita menanggalkan klaim sensasional mereka, tautan bawahnya adalah "unduh file zip" dan "tanda tangani kontrak." Menurut pengguna Twitter, ini adalah "hal yang terdengar hacky," dan mereka merekomendasikan untuk tidak mengunduh file dari tautan apa pun.

Pengguna Twitter Cryptonator1337 juga menyebutkan bahwa, meskipun ada kemungkinan bahwa klaim itu benar, komunitas perlu berhati-hati dengan file apa pun yang berasal dari akun anonim. Mereka men-tweet:

Selain keduanya, pengguna Twitter Zugged juga mencatat bahwa tidak ada eksploitasi seperti yang diklaim Adyingnobody, menyebut tindakan itu sebagai "aksi publisitas." Zugged membagikan tautan ke catatan kerentanan Telegram dan menyoroti bahwa tidak ada yang serupa dengan apa yang diklaim Adyingnobody telah dieksploitasi.

Telegram secara resmi menanggapi klaim tersebut. Messenger mengumumkan bahwa tindakan tersebut mungkin merupakan upaya untuk "membuat pengguna mengunduh malware".

Baca Juga: Waduh! Investor BTC Jangka Panjang Terus Alami Kerugian, Capai Posisi Terendah Selama 2 Tahun!

Sementara itu, media sosial disalahkan atas kerugian penipuan kripto sebesar 1 miliar dolar pada tahun 2021. Hampir setengah dari mereka yang melaporkan ditipu menyebutkan bahwa itu dimulai dengan iklan, posting atau pesan dari platform media sosial. Ini termasuk Instagram, Facebook, WhatsApp, dan Telegram.

Penulis: Nuzulia Nur Rahma
Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel:

Video Pilihan