Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kunjungan Luar Negeri Biden Makin Padat, Arab Saudi dan Israel Ada di Jadwal yang Sama, Kenapa?

Kunjungan Luar Negeri Biden Makin Padat, Arab Saudi dan Israel Ada di Jadwal yang Sama, Kenapa? Kredit Foto: Instagram/Joe Biden
Warta Ekonomi, Washington -

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dijadwalkan melakukan perjalanan ke Arab Saudi dan Israel bulan depan. Gedung Putih juga berencana untuk mengumumkan perjalanan tersebut pekan ini.

"Perjalanan Biden ke Saudi dapat mencakup pertemuan dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman," kata sumber yang mengetahui hal tersebut, Minggu (12/6/2022) waktu setempat.

Baca Juga: Joe Biden Beri Peringatan China, Dunia Bisa dalam Ancaman Besar

Gedung Putih mengatakan Biden merasa bahwa putra mahkota adalah "paria" untuk perannya dalam pembunuhan lawan politiknya, jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi, di Turki pada 2018.

Pembunuhan Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul menodai citra putra mahkota sebagai seorang reformis. Pemerintah Saudi telah membantah keterlibatannya.

Kunjungan Biden kemungkinan akan ditujukan untuk memperkuat hubungan AS dengan Saudi pada saat Biden berusaha menemukan cara untuk menurunkan harga bensin di Amerika Serikat. Selain itu, Biden mengatakan kunjungannya ke Arab Saudi juga akan membahas keamanan nasional Israel.

Pejabat Israel mengatakan, bahwa pemberhentian Biden di Israel dan Tepi Barat pada perjalanan yang ditetapkan antara 14 dan 15 Juli.

"Komitmen dari Saudi tidak berhubungan dengan apa pun yang berkaitan dengan energi.  Itu terjadi pada pertemuan yang lebih besar yang berlangsung di Arab Saudi. Itulah alasan saya pergi. Dan itu ada hubungannya dengan keamanan nasional bagi mereka – untuk orang Israel,” kata Biden kepada wartawan sebelum menaiki Air Force One, seperti dilansir laman Time of Israel, Senin (13/6/2022).

"Saya punya program.  Ini ada hubungannya dengan masalah yang jauh lebih besar daripada yang berkaitan dengan bagian energi," ujarnya menambahkan.

Tidak jelas apa yang dimaksud Biden mengenai keamanan nasional Israel. Gedung Putih belum merampungkan tanggal untuk tur Timur Tengah, yang semula diharapkan berlangsung pada akhir Juni tetapi ditunda hingga Juli karena apa yang dikatakan seorang pejabat AS adalah masalah penjadwalan.

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih mengatakan, pihaknya masih mematangkan jadwal perjalanan Biden ke Saudi dan Israel.

"Kami terus merencanakan perjalanan ke Israel dan Arab Saudi, tidak memiliki rincian perjalanan lebih lanjut untuk dikonfirmasi tetapi akan mengumumkan segera setelah kami melakukannya," katanya.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan