Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Negara-negara G7 Galang Dana Gabungan Pepet China, yang Mau Dijegal Ternyata...

Negara-negara G7 Galang Dana Gabungan Pepet China, yang Mau Dijegal Ternyata... Kredit Foto: Reuters/Patrick Semansky
Warta Ekonomi, Berlin -

Para pemimpin G7 berjanji untuk mengumpulkan 600 miliar dolar AS dana swasta dan publik selama lima tahun untuk membiayai infrastruktur yang dibutuhkan di negara-negara berkembang. Upaya ini sebagai perlawan terhadap  proyek Belt and Road milik China bernilai triliunan dolar.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan para pemimpin G7 lainnya meluncurkan kembali "Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global" yang baru berganti nama. Pembaruan ini terjadi pada pertemuan tahunan mereka yang diadakan tahun ini di Schloss Elmau di Jerman selatan.

Baca Juga: Memanas, Kiev Dihantam Rudal Rusia Saat Negara-negara G7 Lagi Kumpul di Jerman

Biden mengatakan, AS akan memobilisasi 200 miliar dolar AS dalam bentuk hibah, dana federal, dan investasi swasta selama lima tahun.

Dana tersebut untuk mendukung proyek-proyek di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah yang membantu mengatasi perubahan iklim serta meningkatkan kesehatan global, kesetaraan gender, dan infrastruktur digital.

"Saya ingin memperjelas. Ini bukan bantuan atau amal. Ini adalah investasi yang akan memberikan keuntungan bagi semua orang," kata Biden.

Menurut Biden, investasi itu akan memungkinkan negara-negara untuk melihat manfaat nyata dari bermitra dengan negara demokrasi.

Sedangkan nantinya akan ada ratusan miliar dolar tambahan berasal dari bank pembangunan multilateral, lembaga keuangan pembangunan, dana kekayaan negara, dan lainnya.

Biden menyoroti beberapa proyek unggulan, termasuk proyek pengembangan tenaga surya senilai dua miliar dolar AS di Angola. Dana tersebut mendapatkan dukungan dari Departemen Perdagangan, Bank Ekspor-Impor AS, perusahaan AS AfricaGlobal Schaffer, dan pengembang proyek AS Sun Africa.

Bersama dengan anggota G7 dan Uni Eropa, Washington juga akan memberikan bantuan teknis sebesar 3,3 juta dolar AS kepada Institut Pasteur de Dakar di Senegal.

Pengucuran dana ini dalam rangka mengembangkan fasilitas manufaktur multi-vaksin fleksibel skala industri di negara itu yang pada akhirnya dapat memproduksi Covid-19 dan vaksin lainnya.

Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) juga akan memberikan komitmen hingga 50 juta dolar AS selama lima tahun ke Dana Insentif Penitipan Anak global Bank Dunia.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan