Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Petani Sawit Ceritakan Nasibnya ke Jokowi

Petani Sawit Ceritakan Nasibnya ke Jokowi Kredit Foto: Antara/Basri Marzuki
Warta Ekonomi, Jakarta -

Asosiasi Petani Plasma Kelapa Sawit Indonesia membuat surat terbuka kepada Presiden RI Joko Widodo dengan judul “Bagimana Nasib Kami Pak..Harga Tandan Buah Segar Jatuh ..Tolong Bapak Tanggung Jawab”. 

Melalui surat tersebut, petani kelapa sawit mengungkap kebijakan DMO dan DPO yang menjadi syarat perusahaan untuk mendapatkan persetujuan expor CPO dan turunannya dari Kementerian Perdagangan, menjadi biang kerok lambatnya ekspor CPO yang berimbas pada anjloknya harga tandan buah segar (TBS) sawit. Petani sawit pun meminta kepada pemerintah agar segera mencabut aturan DMO dan DPO. 

“Bersama ini kami sampaikan Petisi kepada Presiden Jokowi akibat ketidak becusan dalam tata Kelola minyak goreng dan turunannya telah meyebabkan nasib kami para petani plasma sawit makin tidak jelas dalam mencari nafkah di negara yang menjadi penghasil CPO terbesar di dunia,” tulis Asosiasi Petani Plasma Kelapa Sawit Indonesia, dalam surat terbuka. 

Dijelaskan, sejak Presiden Joko Widodo (Jokowi) mencabut larangan ekspor minyak sawit mentah (CPO) dan produk turunannya pada 23 Mei lalu, harga tandan buah segar sawit (TBS) petani terus menunjukkan penurunan yang sangat draktis dimana untuk periode II – Januari 2022, sawit umur 3 tahun Rp 2.471,25/Kg; sawit umur 4 tahun Rp 2.640,54/Kg; sawit umur 5 tahun Rp 2.820,13/Kg; sawit umur 6 tahun Rp 2.908,64/Kg; sawit umur 7 tahun Rp 3.014,68/Kg; sawit umur 8 tahun Rp 3.108,54/Kg. Sawit umur 9 tahun Rp 3.160,16/Kg; sawit umur 10-20 tahun Rp 3.304,81/Kg.

Lantas sawit umur 21 tahun 3.247,92/Kg; sawit umur 22 tahun Rp 3.233,38/Kg; sawit umur 23 tahun Rp 3.156,85/Kg; sawit umur 24 tahun Rp 3.051,78 /Kg; dan sawit umur 25 tahun Rp 2.953,19/Kg dan saat ini harga TBS akibat efek domino pelarangan ekspor CPO dan turunannya pada 28 April-22 Mei 2022 turun ke bawah Rp1.000 per kg. Per 26 Juni 2022, harga TBS di 10 provinsi wilayah anggota SPKS berkisar Rp500-1.070 per kg.

Akibatnya petani sawit mengalami kerugian sekitar Rp1.500.000 - 2.000.000 per ha per bulan. Sementara untuk kerugian petani sawit swadaya seluruh Indonesia dari bulan April-Juni ini sudah ada sekitar Rp50 triliun.

Penyebab dari jatuhnya harga TBS yang berdampak pada tingkat kesejahteraan petani sawit diakibatkan oleh Beberapa kebijakan yang inkonsisten tersebut, antara lain peraturan tentang DMO (domestic market obligation) dan DPO (domestic price obligation) yang gagal menjadi solusi malah diberlakukan kembali pasca pencabutan pelarangan ekspor oleh presiden Jokowi yang menyebabkan penumpukan CPO yang jumlahnya jutaan ton di PKS -PKS yang belum bisa terjual akibat pemberlakuan kebijakan DMO dan DPO yang justru memepersulit ekspor CPO.

Penerapan pajak pungutan ekspor CPO yang  tinggin pajak dan pungutan ekspor (levy) menyebabkan jatuhnya harga tandan buah segar petani sawit dimana  Total pajak ekspor dan levy yang dibayarkan pelaku usaha sawit mencapai USD 575 per ton CPO yang diekspor.

Halaman:

Editor: Ferry Hidayat

Bagikan Artikel:

Video Pilihan