Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

NasDem Usulkan Duet Anies-Ganjar, Pengamat: Elite Kita Masih Mainkan Politik Identitas!

NasDem Usulkan Duet Anies-Ganjar, Pengamat: Elite Kita Masih Mainkan Politik Identitas! Kredit Foto: Andi Hidayat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat Politik dan Kebijakan Publik menyoroti usulan Partai NasDem mengenai Calon Presiden (Capres) dan Calon Wakil Presiden (Cawapres). Dalam usulan tersebut, NasDem mencantumkan dua nama tokoh potensi dalam kontestasi politik, yakni Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Dipasangkanya Anies-Ganjar digadang-gadang menjadi salah satu strategi yang mampu menghentikan polarisasi politik identitas yang sering kali digunakan para elite politik.

Baca Juga: PKS, NasDem, dan Demokrat Bisa Klop Gegara Capresnya Anies Baswedan, tapi Bagaimana untuk Cawapresnya?

Direktur Eksekutif Kajian Politik Nasional Adib Miftahul menilai bahwa politik Indonesia masih terikat dengan strategi politik identitas. Dia juga mengatakan bahwa polarisasi politik identitas hanya berhenti dalam beberapa saat saja dalam duet Anies-Ganjar yang diusulkan.

"Rata-rata elite politik kita masih memakai politik identitas. Jadi kalau ditanya polarisasi akan turun, iya. Tapi menurut saya tidak banyak," kata Adib saat dihubungi Warta Ekonomi, Rabu (29/6/22).

Adib memaparkan bahwa dalam memutuskan strategi politik identitas, dibutuhkan kedewasaan dari para elite politik. Mengingat kembali saat masuknya Prabowo Subianto di bursa Capres 2019, kata Adib, mestinya dalam perhelatan politik bisa memutus polarisasi politik identitas.

Baca Juga: Surya Paloh Usul Duet Anies-Ganjar, Denny Siregar Sebut Itu Salah Kaprah, Keduanya Berbeda

"Coba kalau kita flashback, masuknya Pak Prabowo itu kan mestinya bisa mengendurkan polarisasi, tapi kan enggak banyak. Sampai sekarang juga tetap, polarisasi itu masih saja terjadi," katanya.

Sementara itu, Adib menilai bahwa usulan yang diberikan NasDem merupakan simpul politik yang ingin dibentuk olehnya. Dia juga menyebut bahwa strategi tersebut merupakan bentuk penjajakan-penjajakan yang dinilai baik, mengingat dua nama usulan selalu muncul di bursa capres 2024

"Saya kira terkait usulan NasDem soal duet Anies dan Ganjar, ini strategi penjajakan yang menurut saya bagus, ya. Karena dua nama yang dimunculkan adalah tiga besar yang selalu diurutan teratas surveinya bagus terkait elektabilitas, popularitas capres 2024," katanya.

Baca Juga: Negara Super Power Mini Bukan Sembarangan Mini, Andika Perkasa Beri Dukungan!

Penulis: Andi Hidayat
Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: