Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Merawat Jejak Digital Menghindari Cyber Crime

Merawat Jejak Digital Menghindari Cyber Crime Kredit Foto: Unsplash/ freestocks
Warta Ekonomi, Jakarta -

Teknologi informasi di dunia telah berkembang sangat masif. Penetrasi pengguna internet di Indonesia saja kini sudah mencapai 77% yang terkoneksi dari jumlah penduduk sekitar 272 juta jiwa. Untuk itu terjadi perubahan gaya hidup serba digital, di mana aktivitas lebih banyak dilakukan secara online seperti belajar, berbelanja, hingga transaksi keuangan. 

"Masyarakat pun semakin nyaman dan percaya saat melakukan aktivitas digital yang sebenarnya memiliki risiko tinggi, bahkan 78 persen sudah merasa nyaman berbelanja online," kata Manager Program DCG Indonesia, Anandito Birowo saat Webinar #MakinCakapDigital 2022 untuk kelompok masyarakat dan komunitas di wilayah Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, pada Selasa (28/6/2022), dalam keterangan tertulis yang diterima.

Baca Juga: Cakap Bermedia Digital, Ayo Eksplorasi Bakatmu 

Akan tetapi, menurut Anandito, di sisi lain tingginya aktivitas digital membuka potensi buruk seperti penipuan dan pencurian akun. Sebab itu, setiap pengguna harus memahami betul konsep keamanan digital untuk memastikan penggunaan layanan digital secara daring maupun luring dapat dilakukan secara aman. Tidak hanya untuk mengamankan data yang kita miliki, melainkan juga melindungi data pribadi yang bersifat rahasia. 

Adapun, kompetensi keamanan digital meliputi mengamankan perangkat digital, mengamankan identitas digital, mewaspadai penipuan digital, memahami rekam jejak digital, termasuk keamanan digital bagi anak dengan tidak sembarangan mengunggah foto dan identitas anak.

Baca Juga: Sukses Berbisnis dengan Konsisten Bangun Personal Branding di Ruang Digital

Dalam hal ini setiap unggahan akan menjadi jejak digital yang bisa digunakan orang yang tidak bertanggung jawab untuk melakukan penipuan atau kejahatan digital. 

Tak hanya itu, jejak digital juga bisa memengaruhi kehidupan di masa mendatang. Terutama unggahan bersifat negatif seperti ujaran kebencian, perundungan, hingga tindakan yang bersifat rasis dan akan mempermalukan di masa depan. 

Editor: Ayu Almas

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan