Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Biomassa Dapat Menjadi Sumber Daya Menjanjikan untuk Co-Firing

Biomassa Dapat Menjadi Sumber Daya Menjanjikan untuk Co-Firing Kredit Foto: PLN
Warta Ekonomi, Jakarta -

Besarnya ketersediaan biomassa di Indonesia dapat menjadi sumber daya energi terbarukan yang memiliki karakteristik berlanjut dan sustainable sehingga dapat membuat energi lebih terjamin. 

Akademisi Universitas Gadjah Mada (UGM) Tumiran mengatakan pemanfaatan biomassa sebagai sumber energi, dapat dimanfaatkan langsung untuk menghasilkan energi listrik melalui berbagai proses, salah satunya adalah dengan co-firing, di mana biomassa digabungkan di pembangkit berbahan bakar fosil, batu bara.

"Keuntungannya tidak memerlukan pembangunan pembangkit baru. Upaya co-firing di lingkungan PT PLN (Persero) perlu dihargai dan diapresiasi sebagai upaya untuk percepatan pemanfaatan Energi Baru Terbarukan (EBT), agar kontribusi EBT di dalam bauran energi nasional dapat terus ditingkatkan," ujar Tumiran dalam keterangan tertulis yang diterima, Senin (4/7/2022).

Baca Juga: PLN Sukses Gunakan 100% Biomassa Jadi Bahan Bakar PLTU Tembilahan

Tumiran mengatakan hal tersebut seajan dengan Kebijakan Energi Nasional, tujuan target 23 persen konstribusi EBT di 2025. Salah satu tujuannya adalah menciptakan kemandirian energi dan menciptakan lapangan kerja baru sektor energi, sehingga konstribusi EBT memberikan dukungan pertumbuhan ekonomi, penguasaan teknologi, dan penciptaan lapangan kerja baru.

Menurutnya, pilihan akselerasi penggunaan biomassa di PLTU PT PLN adalah pilihan yang tepat. Hal ini diharapkan dapat menggairahkan ekonomi masyarakat dan potensi lokal juga dapat berkembang.

Menurut Tumiran, biomassa nasional dapat bersumber dari berbagai varian, seperti sisa kayu olahan, atau pengembangan tanaman energi dan memanfaatkan sampah sisa olahan masyarakat. 

"Skenario dan upaya untuk mendapatkan biomassa dalam jumlah besar tidaklah mudah, tantangannya antara lain menyangkut regulasi pricing dan peran pemerintah yang perlu memberikan perhatian lebih," ujarnya.

Lanjutnya, pengembangan biomassa untuk meningkatkan pemanfaatan EBT membutuhkan sentuhan tangan pemerintah. Pasalnya perlu kebijakan yang mendukung. 

Tumiran menambahkan pemanfaatan biomassa pada sektor kelistrikan PLN kini bersaing dengan pasar internasional. Pasalnya, harga wood pellet sebagai bahan baku biomassa lebih mahal jika diekspor ketimbang dijual di dalam negeri.

"Saya dengar PLN sudah susah berkompetisi untuk mendapatkan hasil gergajian, karena apa? Dibuat dalam bentuk pelet oleh pengembang kemudian diekspor karena harga pelet di pasar internasional itu lebih mahal dari pada di dalam negeri," ungkapnya.

Baca Juga: Industri Perkebunan Berpegang Teguh Pada Konsep Bisnis Berkelanjutan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Rosmayanti

Bagikan Artikel: