Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Presiden Jokowi Disebut Negosiator Kelas Dunia, Pengamat: Punya Pengaruh Besar Damaikan Rusia-Ukraina

Presiden Jokowi Disebut Negosiator Kelas Dunia, Pengamat: Punya Pengaruh Besar Damaikan Rusia-Ukraina Kredit Foto: Antara/BPMI-Laily Rachev

“Sebagaimana Indonesia pernah melakukan di berbagai negara Afganistan dan di Filipina kemudian di beberapa negara, Lebanon itu peran masyarakat sipil jika misalkan di situ melibatkan beberapa komunitas agama karena akan selalu bersentuhan peperangan tersebut.” Sambungnya.

Robi turut mengapresiasi apa yang telah diupayakan oleh Presiden Jokowi sebagai langkah awal untuk menciptakan perdamaian dunia sebagai amanat konstitusi negara.

“Ini baru permulaan, tapi kita harus apresiasi ya, harus kita dorong karena saya kira perang itu apapun itu alasannya, saya kira tidak bisa dibenarkan karena korbannya adalah masyarakat sipil,” bebernya.

Sebagai bentuk keseriusan Presiden Jokowi menjadi juru damai dunia, Robi mendorong agar Presiden Jokowi memasukkan dalam road map perdamaiannya melibatkan kelompok keagamaan atau komunitas agama.

“Peningkatan komunikasi, jadi Jokowi bikin road map untuk kemudian upaya-upaya perdamaian lewat kementerian luar negerinya, Presiden bisa memanggil beberapa tokoh pemimpin agama yang itu bisa melakukan komunikasi yaitu diundang ke istana, meskipun misalnya belum ada yang implementasinya tetapi pemanggilan itu atau rapat itu di istana itu saya kira memiliki dampak yang besar,” ucapnya

Lanjut Robi, Jokowi bisa mengambil inspirasi dari apa yang dulu pernah dilakukan Soekarno, ketika ada gejolak luar biasa antara timur dan barat, presiden pertama Indonesia itu membuat gerakan non-blok di Bandung. Yakni, Konferensi Tingkat Tinggi Asia–Afrika tahun 1955, merupakan negara-negara Asia dan Afrika, yang kebanyakan saat itu baru saja memperoleh kemerdekaan. 

Pada konteks sekarang, yang bisa dilakukan Jokowi adalah dengan memfasilitasi ruang dialog tokoh-tokoh dunia dari berbagai latar belakang agama untuk sama-sama menyerukan perdamaian dunia. 

“Saya kira (Jokowi) bisa fasilitasi misalkan para tokoh pimpinan tokoh agama itu di seluruh dunia. tokoh agama dari misalnya Al-Azhar di Mesir, Vatikan kemudian Kristen Ortodok kemudian Yahudi di Israel berbagai kelompok Budha Hindu itu mereka bahas masalah perdamaian. Kalau kelompok agama yang berbicara itu kan dia unsur-unsur politiknya itu kan tidak ini ya jadi agama yang tersisa ini kan saya kira adalah kebaikan, kasih sayang dan perdamaian,” tukasnya.

Baca Juga: KPK Tak Takut Dinilai Politis Bila Tersangkakan Anies Baswedan, Kalau Bersih Tak Perlu Risih: Berdasarkan Alat Bukti...

Halaman:

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: