Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Menkop-UKM: Kampus Harus Cetak Pencipta Lapangan Kerja, Bukan Pencari Kerja!

Menkop-UKM: Kampus Harus Cetak Pencipta Lapangan Kerja, Bukan Pencari Kerja! Kredit Foto: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Warta Ekonomi, Kuningan -

Kementerian Koperasi dan UKM (Kemenkop-UKM) berharap setiap universitas dapat mencetak lulusannya menjadi entrepeuner muda. Hal ini dapat dilakukan dengan mengubah mindset melalui kurikulumnya dalam mencetak sarjana.

Menteri Koperasi dan UKM (Menkop-UKM) Teten Masduki mengatakan, menjadi wirausaha yang berpendidikan haruslah memiliki daya saing dan inovatif serta mampu menciptakan lapangan kerja. Bukan lagi mencari lapangan kerja.

"Universitas berperan penting dalam memajukan kewirausahaan. Salah satunya dengan mendorong spin off kewirausahaan yang berbasis riset, ilmu, pengatahuuan, dan tekhnologi," kata Menteri Teten saat menjadi pembicara di Universitas Kuningan (Uniku), Sabtu (16/7/2022).

Baca Juga: Percepat Pemulihan UMKM Kalbar, Menteri Teten Masduki Apresiasi Saprahan Khatulistiwa 2022

Teten menjelaskan, setiap tahunnya terdapat 1,7 juta sarjana yang lulus. Tentunya jumlah tersebut tidak akan mampu terserap semuanya. Indonesia saat ini masih sangat rendah kewirausahanya, yaitu 3,18%. Rasio tersebut masih lebih kecil dibandingkan negara lainnya yaitu Singapura 8,76, Malaysia 4,74%, dan Tahiland 4,26%.

"Sementara untuk menjadi negara maju minimal rasionya 4%. Sedangkan di negara maju rata-rata wirausahanya telah emncapai 10-12%. Target kami di 2024 mencapai 3,95%," jelas Teten.

Menteri Teten menegaskan, dirinya menargetkan 1 juta wirausaha di kalangan anak muda. Pasalnya, 72% generasi Z dan milenial bercita-cita menjadi wirausaha.

"Ini jadi pekerjaan rumah yang besar, dibutuhkan kolaborasi khususnya terkait penciptaan wirausaha muda yang unggul," ujarnya.

Menteri Teten juga menegaskan, saat ini telah ada Perpres Nomor 2 Tahun 2022 tentang Pengembangan Kewirausahaan Nasional. Diharapkan dapat memberikan kemudahan dan pemulihan bagi para wirausaha.

"Jangan takut jadi pengusaha, yang penting semangat, punya konsep bisnis yang benar dan mendorong potensi daerah. Saat ini pemerintah pusat dan daerah dalam belanja daerahnya 30% wajib membeli prodok dalma negeri. Produk-produk mahasiswa ini juga bisa ikutan dalam belanja wajib pemerintah ini," tegas Menteri Teten.

Baca Juga: Jakarta Banjir, Anies Baswedan Kembali Diserang: 5 Tahun Serasa Tidak Punya Gubernur

Penulis: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: