Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Bos WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Keadaan Darurat Kesehatan Global karena...

Bos WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Keadaan Darurat Kesehatan Global karena... Kredit Foto: Reuters/CDC/Cynthia S. Goldsmith, Russell Regnery
Warta Ekonomi, Jenewa -

Wabah cacar monyet yang telah menyebar dengan cepat merupakan keadaan darurat kesehatan global, kata Direktur Jenderal WHO. Tedros Adhanom Ghebreyesus mengungkap kewaspadaan tertinggi WHO telah ditetapkan.

Label "darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional (PHEIC)" dirancang untuk memicu respons internasional yang terkoordinasi. Penetapan ini dapat membuka pendanaan untuk berkolaborasi dalam berbagi vaksin dan perawatan.

Baca Juga: Terkuak Alasan Dirjen WHO Khawatir Berat dengan Perkembangan Cacar Monyet

Anggota komite ahli yang bertemu untuk membahas rekomendasi potensial terbagi atas keputusan tersebut pada Kamis (21/7/2022). Sebanyak sembilan anggota menentang dan enam mendukung deklarasi tersebut.

Hasil tersebut mendorong Tedros sendiri untuk memecahkan kebuntuan.

"Meskipun saya menyatakan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, untuk saat ini wabah ini terkonsentrasi di antara pria yang berhubungan seks dengan pria, terutama mereka yang memiliki banyak pasangan seksual," kata Tedros dalam jumpa pers di Jenewa.

"Stigma dan diskriminasi bisa sama berbahayanya dengan virus apa pun," ujarnya.

Tedros mengatakan, risiko penyakit yang menyebar melalui kontak dekat dan cenderung menyebabkan gejala seperti flu dan lesi kulit berisi nanah ini adalah moderat secara global, kecuali di Eropa. WHO menganggap penyebaran di wilayah Eropa risikonya tinggi.

Tedros biasanya mendukung rekomendasi komite ahli, tetapi dua sumber mengatakan sebelumnya pada Sabtu, dia kemungkinan telah memutuskan untuk mendukung tingkat siaga tertinggi.

Tindakan ini akibat kekhawatiran tentang meningkatnya tingkat kasus dan kekurangan pasokan vaksin dan perawatan.

Baca Juga: Gak Nyangka! Eks Jubir KPK Jadi Pengacara Putri Candrawathi, Umar Hasibuan: Apapun Dalihnya, Menjijikan

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: