Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Harap-harap Cemas Situasi Memburuk, Menlu Taiwan: Kami Tidak Pernah Takut

Harap-harap Cemas Situasi Memburuk, Menlu Taiwan: Kami Tidak Pernah Takut Kredit Foto: Reuters/Kementerian Luar Negeri Taiwan
Warta Ekonomi, Taipei -

Ancaman China terhadap Taiwan "lebih serius dari sebelumnya," tetapi pulau itu akan berdiri teguh untuk melindungi kebebasan dan demokrasinya, termasuk dengan menyambut mereka yang mendukungnya.

Pesan menantang Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu kepada CNN, Senin (8/8/2022), datang ketika China mengatakan pihaknya melanjutkan latihan militer di sekitar pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu. Setelah unjuk kekuatan empat hari menyusul perjalanan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei pekan lalu.

Baca Juga: Pejabat Senior Pakai Restoran China di Taiwan Klaim Historis, Meme-meme Bermunculan

"China selalu mengancam Taiwan selama bertahun-tahun dan menjadi lebih serius dalam beberapa tahun terakhir," kata Wu.

"Apakah Ketua Pelosi mengunjungi Taiwan atau tidak, ancaman militer China terhadap Taiwan selalu ada dan itulah fakta yang perlu kita tangani," tambahnya.

Menyambut teman-teman luar negeri ke pulau itu adalah bagian penting dari strategi Taiwan untuk melawan upaya China untuk mengisolasinya dari komunitas internasional --terlepas dari potensi reaksi balik dari Beijing, kata Wu.

"(China) tidak dapat mendikte Taiwan bahwa kami tidak boleh menyambut siapa pun yang suka datang dan menunjukkan dukungan untuk Taiwan," kata Wu, yang telah menjabat sebagai menteri luar negeri Taiwan sejak 2018.

Perjalanan Pelosi ke Taiwan ditentang keras oleh Partai Komunis China yang berkuasa, yang memandang Taiwan sebagai wilayahnya meskipun tidak pernah mengendalikannya. Pelosi menjadi yang pertama oleh Ketua DPR yang masih menjabat ke pulau itu dalam 25 tahun.

Setelah kunjungan Pelosi, Beijing telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan, termasuk melalui sanksi ekonomi, peluncuran rudal di atas pulau itu untuk pertama kalinya, dan latihan yang menurut Taipei dimaksudkan untuk "mensimulasikan" serangan terhadap pulau utamanya. dan angkatan laut.

Meskipun latihan itu pada awalnya diharapkan berakhir pada hari Minggu, latihan di sekitar Taiwan berlanjut pada Senin (8/8/2022), menurut pengumuman dari militer China.

Tetapi ketika latihan tembakan langsung menimbulkan ketakutan global akan kemungkinan konflik militer, suasana di Taiwan tetap tenang, dengan kehidupan berjalan seperti biasa dengan restoran yang penuh sesak dan transportasi umum yang padat.

Bagi Wu, ancaman itu membuatnya semakin kritis bahwa Taiwan terus membangun hubungan internasionalnya dan menunjukkan bahwa mereka tidak takut.

"Saya khawatir China akan benar-benar melancarkan perang melawan Taiwan," katanya.

"Tetapi apa yang dilakukannya saat ini adalah mencoba menakut-nakuti kami dan cara terbaik untuk menghadapinya adalah dengan menunjukkan kepada China bahwa kami tidak takut," pungkas Wu.

Baca Juga: Anies Baswedan Resmikan Sekolah Net Zero Carbon dengan Anggaran Rp126 Miliar, Eh Langsung Disemprot: Program Gak Bermanfaat!

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: