Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ukraina: 9 Pesawat Tempur Rusia Hancur Lebur dalam Ledakan di Krimea

Ukraina: 9 Pesawat Tempur Rusia Hancur Lebur dalam Ledakan di Krimea Kredit Foto: Reuters/Maxim Shemetov
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Angkatan udara Ukraina mengatakan pada Rabu (10/8/2022) bahwa sembilan pesawat tempur Rusia hancur dalam ledakan besar di sebuah pangkalan udara di Krimea. Ini terjadi di tengah spekulasi bahwa itu adalah hasil dari serangan Ukraina yang akan mewakili eskalasi signifikan dalam perang.

Rusia membantah ada pesawat yang rusak dalam ledakan, Selasa (9/8/2022), atau bahwa ada serangan yang terjadi.

Baca Juga: Pertempuran Sengit Pecah di Ukraina Timur, Pasukan Rusia Diduga Pakai Cara...

Pejabat Ukraina telah berhenti secara terbuka mengklaim bertanggung jawab atas ledakan itu, sambil mengolok-olok penjelasan Rusia bahwa perokok yang ceroboh mungkin telah menyebabkan amunisi di pangkalan udara Saki terbakar dan meledak.

Analis juga mengatakan bahwa penjelasan itu tidak masuk akal dan bahwa Ukraina bisa saja menggunakan rudal anti-kapal untuk menyerang pangkalan tersebut.

Sambil menghindari pujian, beberapa pejabat Ukraina dengan tajam menggarisbawahi pentingnya semenanjung itu, yang dicaplok Moskow delapan tahun lalu.

Krimea memiliki makna strategis dan simbolis yang sangat besar bagi Ukraina dan Rusia, lebih lanjut ditekankan oleh bagaimana keduanya menari di sekitar apa yang sebenarnya terjadi.

Tuntutan Kremlin agar Ukraina mengakui Krimea sebagai bagian dari Rusia telah menjadi salah satu syarat utama untuk mengakhiri permusuhan, tetapi Ukraina telah berjanji untuk mengusir Rusia dari semenanjung dan semua wilayah pendudukan lainnya.

Beberapa jam setelah ledakan, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berjanji lagi untuk melakukan hal itu.

“Perang Rusia melawan Ukraina dan melawan seluruh Eropa yang merdeka dimulai dengan Krimea dan harus diakhiri dengan Krimea – pembebasannya,” katanya dalam pidato malamnya.

Ledakan itu, yang menewaskan satu orang dan melukai 14 lainnya, membuat turis melarikan diri dengan panik saat gumpalan asap membumbung di atas garis pantai terdekat. Video menunjukkan jendela pecah dan lubang di pekerjaan batu bata beberapa bangunan.

Pemimpin wilayah Krimea, Sergei Aksyonov, mengatakan sekitar 250 penduduk dipindahkan ke perumahan sementara setelah puluhan bangunan apartemen rusak.

Tetapi pihak berwenang Rusia berusaha untuk mengecilkan ledakan pada hari Rabu, dengan mengatakan semua hotel dan pantai tidak terpengaruh di semenanjung, yang merupakan tujuan wisata populer bagi banyak orang Rusia.

Baca Juga: Rocky Gerung Blak-blakan Terkait Cawapres Pilihan Anies Baswedan: Nggak Mungkin dari Nasdem

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: