Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Situasi Sulit, Banyak Perusahaan Jepang Mau Gak Mau Naikkan Gaji Karyawan

Situasi Sulit, Banyak Perusahaan Jepang Mau Gak Mau Naikkan Gaji Karyawan Kredit Foto: Reuters/Kim Kyung-Hoon
Warta Ekonomi, Tokyo -

Lebih banyak perusahaan Jepang sekarang menaikkan upah untuk menarik pekerja dan mengatasi kekurangan staf kronis. Jajak pendapat bulanan Reuters menunjukkan pada Kamis (18/8/2022), sebuah tanda tentatif Japan Inc mungkin secara perlahan menangani pembayaran yang telah datar selama beberapa dekade.

Namun, Corporate Survey menemukan bahwa upah yang lebih tinggi belum menjadi taktik utama bagi perusahaan, dengan digitalisasi dipandang sebagai yang paling populer di antara berbagai langkah yang menurut perusahaan mereka gunakan untuk mengatasi krisis tenaga kerja.

Baca Juga: Kunjungan Anies ke Jepang Dikritik, Relawan Serang Balik Anak Buah Megawati

Perusahaan-perusahaan Jepang biasanya menghindari kenaikan upah karena deflasi selama beberapa dekade membuat sulit untuk membebankan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen.

Itu sekarang mungkin berubah, karena pukulan ganda dari harga komoditas yang lebih tinggi dan yen yang lebih lemah menaikkan biaya hidup, dan menyoroti tekanan pada pekerja. Perdana Menteri Fumio Kishida juga meminta perusahaan untuk menaikkan gaji karyawan.

"Secara keseluruhan kami menghadapi kekurangan tenaga kerja dan kami berjuang untuk memikat pekerja paruh waktu di toko-toko pada khususnya. Kami merespons dengan menaikkan upah tetapi ada batasnya," tulis manajer grosir dalam survei, dengan syarat anonim.

Jajak pendapat dari 495 perusahaan non-keuangan besar, yang diambil pada 2-12 Agustus, menyoroti apa yang tampak sebagai keinginan yang tumbuh dari perusahaan untuk meningkatkan upah. Kenaikan upah atau gaji awal dipilih oleh 44% responden sebagai salah satu dari beberapa taktik yang mereka adopsi.

Itu dibandingkan dengan hanya 25% perusahaan yang mengatakan dalam Survei Perusahaan 2017 bahwa mereka akan menaikkan gaji.

Sebanyak 59% memilih langkah-langkah digital dan lainnya untuk menghemat tenaga kerja sebagai salah satu taktik mereka.

"Gelombang berubah karena kekurangan tenaga kerja telah mendorong semakin banyak perusahaan untuk menaikkan upah meskipun secara bertahap," kata Koya Miyamae, ekonom senior di SMBC Nikko Securities.

"Sekarang baru permulaan, seiring bertambahnya usia dan berkurangnya populasi, momentum untuk menaikkan upah akan semakin kuat," katanya.

Mayoritas perusahaan, 54%, mengatakan mereka menghadapi krisis tenaga kerja dengan kekurangan yang paling menonjol di antara non-produsen, 59% di antaranya mengatakan mereka diperas untuk staf.

"Kami belum dapat melakukan apa pun" untuk mengamankan pekerja, kata manajer lain di grosir.

Perusahaan juga menyerukan lingkungan kerja yang lebih baik, termasuk perekrutan sepanjang tahun dan menunda pensiun untuk mendorong orang tua bekerja sampai tahun-tahun berikutnya.

Baca Juga: Perluas Kesempatan Kerja, Citi Indonesia Alokasikan Hibah Rp 12 Miliar

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: