Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Alat Tempur Dipamerkan ke China, Taiwan Pasang Badan 24 Jam buat Lindungi Rakyat

Alat Tempur Dipamerkan ke China, Taiwan Pasang Badan 24 Jam buat Lindungi Rakyat Kredit Foto: Reuters/Ann Wang
Warta Ekonomi, Taipei -

Angkatan udara Taiwan memamerkan kemampuan anti-pesawatnya pada Kamis (18/8/2022). Militer itu mengatakan bahwa mereka siap beraksi 24 jam sehari ketika pulau yang diperintah secara demokratis itu menghadapi tekanan berkelanjutan dari latihan militer China.

"Kami sama sekali tidak gugup saat itu, karena pelatihan reguler kami disiapkan untuk operasi rudal sepanjang hari, 24 jam," kata perwira pertahanan udara Chen Te-huan.

Baca Juga: Cuma Bisa Pasrah Jika Perang dengan China Pecah: "Gak Ada Tempat buat Sembunyi di Taiwan"

Dalam perjalanan yang diorganisir pemerintah untuk media ke pangkalan udara utama pantai timur Taiwan di Hualien, Angkatan Udara memamerkan sistem anti-pesawatnya, termasuk rudal permukaan-ke-udara Sky Bow III yang dikembangkan di dalam negeri.

Juga dipamerkan meriam anti-pesawat 35mm Oerlikon GDF-006 35mm, yang diperagakan oleh para perwira bagaimana cara memasangnya dan bagaimana senjata itu diarahkan ke pesawat-pesawat yang datang.

Awak pertahanan udara mengatakan ketegangan yang meningkat, termasuk latihan China baru-baru ini, tidak mengganggu mereka.

"Ketika militer China bertindak, kami sudah siap," tegas Te-huan.

Meskipun angkatan udara Taiwan telah berada di garis depan untuk menanggapi latihan China, termasuk secara teratur berebut pesawat untuk melihat pejuang China yang mendekati pulau itu, pemerintah telah menekankan "tanggapan tenang", dan tidak ada bentrokan.

China tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya.

Pemerintah Taiwan mengatakan bahwa karena Republik Rakyat Tiongkok tidak pernah memerintah pulau itu, ia tidak memiliki hak untuk mengklaimnya atau memutuskan masa depannya, yang hanya dapat ditentukan oleh rakyat Taiwan.

Baca Juga: Perbankan Diminta Alokasikan Capex Lebih Besar Untuk Tingkatkan Keamanan Digital

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: