Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ngaku Cemas dengan Aksi Pemukim Yahudi, Uni Eropa Bilang Israel Wajib Lindungi Palestina

Ngaku Cemas dengan Aksi Pemukim Yahudi, Uni Eropa Bilang Israel Wajib Lindungi Palestina Kredit Foto: Twitter/Abdalafo
Warta Ekonomi, Brussels -

Uni Eropa menyatakan keprihatinan atas meningkatnya kasus kekerasan yang dilakukan pemukim Israel terhadap warga Palestina di Tepi Barat. Mereka menyerukan agar warga Palestina memperoleh perlindungan.

Dalam pernyataan yang dirilis Kantor Uni Eropa di Yerusalem pada Kamis (1/9/2022), mereka menyoroti satu insiden penyerangan di Desa Pemuda.

Baca Juga: Innalillahi, Nyawa 2 Pemuda Palestina Melayang di Tangan Pasukan Israel

“Khawatir dengan pemukim ilegal Israel yang merusak jalan pertanian dan tanah yang mengarah ke Desa Pemuda dekat Kufr Nimeh, sebelah barat Ramallah, yang dimiliki oleh organisasi mitra kami Sharek,” kata Kantor Uni Eropa di Yerusalem, dikutip laman kantor berita Palestina, WAFA.

Menurut mereka, jalan sepanjang 2,7 kilometer yang dirusak para pemukim Israel biasa digunakan para petani, warga desa, dan pengunjung Desa Pemuda. “Desa ini melayani ratusan pemuda Palestina di Tepi Barat yang harus dilindungi setiap saat,” katanya.

Pada Kamis lalu, Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh telah menerima kunjungan Utusan Khusus Uni Eropa untuk Proses Perdamaian Timur Tengah Sven Koopmans di Ramallah.

Pada kesempatan itu, Shtayyeh menekankan pentingnya Uni Eropa memainkan peran aktif dalam melindungi potensi solusi dua negara untuk mengakhiri konflik Israel-Palestina.

Shtayyeh mengkhawatirkan prospek solusi dua negara mengingat pelanggaran sistematis dan konstan yang dilakukan Israel. Pelanggaran tersebut antara lain percepatan proyek permukiman ilegal, perampasan tanah warga Palestina, dan serta berlanjutnya intrusi ke Masjid Al-Aqsa.

Pada Juli lalu, Uni Eropa mengungkapkan, pembangunan unit permukiman ilegal Israel di wilayah Palestina yang diduduki meningkat pada 2021. Perhimpunan Benua Biru pun menaruh keprihatinan atas beberapa proyek permukiman yang berpotensi memisahkan wilayah Tepi Barat dengan Yerusalem Timur.

Uni Eropa mengatakan, sepanjang tahun lalu, jumlah pembangunan unit permukiman Israel di Yerusalem Timur meningkat dua kali lipat. Pada 2020, terdapat 6.288 unit rumah di wilayah itu. Kemudian pada 2021, jumlahnya bertambah menjadi 14.894.

“Peningkatan pada 2021, khususnya dari tiga pemukiman, yakni E1, Atarot, dan Lower Aqueduct, merupakan penyebab keprihatinan yang serius. Permukiman itu, jika dibangun, akan memutuskan Yerusalem Timur dari wilayah perkotaan utama Tepi Barat, seperti Hebron dan Ramallah. Dengan demikian akan memiliki implikasi serius pada kelangsungan perkotaan Palestina dan menimbulkan ancaman serius bagi solusi dua negara yang layak,” kata Kantor Perwakilan Uni Eropa untuk Tepi Barat dan Jalur Gaza dalam laporannya, dikutip WAFA, 21 Juli lalu.

Uni Eropa menekankan, mereka telah berkali-kali menyerukan Israel agar menghentikan semua aktivitas permukimannya di wilayah Palestina yang diduduki.

Mereka pun meminta Tel Aviv membongkar permukiman-permukiman liar yang dibangun warga Israel di wilayah Palestina sejak Maret 2001.

“Uni Eropa tetap pada posisi tegas bahwa pemukiman (Israel di wilayah Palestina yang diduduki) ilegal menurut hukum internasional. Keputusan Israel untuk memajukan rencana persetujuan dan pembangunan unit permukiman yang hampir baru pada tahun 2021, yaitu untuk Givat Hamatos dan Har Homa, semakin merusak prospek solusi dua negara yang layak,” kata Kantor Perwakilan Uni Eropa untuk Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Tahun lalu Israel mengumumkan rencana pembangunan lebih dari 1.700 unit rumah di permukiman Givat Hamatos dan Pisgat Zeev. Ia pun hendak memajukan rencana membangun 9.000 unit rumah di Atarot dan lebih dari 3.400 lainnya di daerah E1 di Yerusalem Timur.

PBB memperkirakan, saat ini terdapat hampir 700 ribu pemukim Israel yang tinggal di permukiman ilegal di Yerusalem Timur dan Tepi Barat. 

Baca Juga: Gandeng Pemkab Bogor, Bank Bjb Perluas Layanan Perbankan Bagi Pemerintah Daerah

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: