Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Andalkan Sejarah dan Budaya, Desa Wisata Negeri Hila di Maluku Masuk 50 Besar ADWI 2022

Andalkan Sejarah dan Budaya, Desa Wisata Negeri Hila di Maluku Masuk 50 Besar ADWI 2022 Kredit Foto: Kemenparekraf
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengapresiasi Desa Wisata Negeri Hila di Maluku Tengah yang berhasil masuk dalam 50 besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022 dengan daya tarik utama wisata sejarah dan budaya.

Menparekraf Sandiaga saat visitasi 50 Besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (50) di Desa Wisata Negeri Hila di Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku, Minggu (11/9/2022) menjelaskan desa yang memiliki keunggulan peninggalan sejarah Benteng Amsterdam ini memiliki banyak cerita sejarah tentang awal mula jalur rempah yang terkenal di dunia itu.

Baca Juga: Sandiaga Uno Dorong Pengembangan Wisata Berbasis Alam di Desa Wisata Campaga

"Ini merupakan titik nol dan awal mula dari jalur rempah dunia. Ini menjadi daya tarik bagi wisatawan yang ingin mengenal lebih banyak sejarah tentang kekayaan budaya di Indonesia. Apresiasi kami untuk Kelompok Sadar Wisata dan Pemerintah Daerah," kata Menparekraf Sandiaga dalam keterangan tertulisnya, Senin (12/9/2022).

Peninggalan sejarah berupa Benteng Amsterdam dibangun oleh Gerrard Demmer pada tahun 1942. Awalnya benteng tersebut merupakan gudang rempah pertama di Indonesia dan menjadi awal jalur rempah dimulai.

Baca Juga: Sandiaga Uno Segera Siapkan Tower Telekomunikasi di Desa Wisata Air Terjun Moramo Sumbersari, Sultra

Kemudian diperluas oleh Arnold De Vlaming Van Ouds Hoorn pada tahun 1649 hingga tahun 1656. Konstruksi bangunan benteng ini seperti sebuah bangunan rumah yang terdiri dari 3 lantai, maka oleh Belanda mereka menyebutnya Blok Huis.

Selain benteng berwarna putih dan beratap merah itu, ada juga bangunan sejarah lainnya, seperti Gereja Immanuel yang dibangun oleh masyarakat Muslim di sana dan kemudian terdapat Masjid Hasan Soleman yang merupakan masjid tertua didirikan pada tahun 1702. Konstruksi masjid ini tidak menggunakan paku pada bangunannya.

Baca Juga: Waketum DPP Teman Ganjar: Anies Paling Layak Jadi Presiden 2024

Penulis: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: