Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Habis Kantongi Harta Warisan yang Nilainya Fantastis, Raja Charles III Bebas Pajak Gara-gara...

Habis Kantongi Harta Warisan yang Nilainya Fantastis, Raja Charles III Bebas Pajak Gara-gara... Kredit Foto: Reuters/Jane Barlow
Warta Ekonomi, London -

Raja Charles III tidak akan membayar pajak atas kekayaan yang dia warisi dari mendiang Ratu Elizabeth II, meskipun dia secara sukarela mengikuti jejak ibunya dalam membayar pajak penghasilan.

Di bawah klausul yang disepakati pada tahun 1993 oleh perdana menteri saat itu, John Major, setiap warisan yang diteruskan "berdaulat ke kedaulatan" menghindari retribusi 40% yang diterapkan pada aset senilai lebih dari £325.000 (Rp5,5 juta), menurut Guardian.

Baca Juga: Berapa Harta Kekayaan Raja Charles III Usai Naik Takhta? Ini Dia!

Perkebunan mahkota memiliki aset sekitar £15,2 miliar (Rp261,5 triliun), di mana 25% dari keuntungan diberikan kepada keluarga kerajaan sebagai hibah berdaulat. Perkebunan itu mencakup arsip kerajaan dan koleksi lukisan kerajaan, yang dipegang oleh raja "di kanan mahkota".

Aset-aset ini tidak dapat dijual oleh Raja dan mereka pada dasarnya diserahkan kepada pemerintah dengan imbalan hibah. Pedoman pemerintah menyimpulkan bahwa karena itu “tidak pantas untuk pajak warisan yang harus dibayar sehubungan dengan aset tersebut”.

Secara terpisah, Charles juga mewarisi dari Queen the Duchy of Lancaster, sebuah perkebunan pribadi yang mencakup portofolio tanah, properti, dan aset yang dipercayakan untuk penguasa.

Dia dibebaskan dari pajak warisan atas aset-aset ini, antara lain, untuk menjaga "tingkat kemandirian finansial dari pemerintah saat itu".

“Monarki sebagai sebuah institusi membutuhkan sumber daya swasta yang cukup untuk memungkinkannya untuk terus melakukan peran tradisionalnya dalam kehidupan nasional,” kata sebuah panduan pemerintah.

Klausul 1993 yang disetujui oleh Mayor juga mengecualikan warisan yang diturunkan dari permaisuri mantan penguasa ke penguasa. Itu terakhir digunakan pada kematian Ibu Suri pada tahun 2002, ketika dia meninggalkan kekayaannya yang diperkirakan £70 juta (Rp1,2 triliun) termasuk koleksi telur Faberge, kepada Ratu, satu-satunya putrinya yang masih hidup.

Siapa pun selain Raja Charles yang mewarisi aset pribadi dari Ratu harus membayar pajak warisan. 

“Sehubungan dengan harta yang dapat dianggap sebagai milik pribadi, pengaturan mengatur bahwa pajak warisan tidak akan dibayarkan atas pemberian warisan dari satu penguasa ke penguasa berikutnya, tetapi akan dibayarkan atas hadiah dan warisan kepada orang lain,” kata sebuah pedoman tersebut.

Raja selanjutnya tidak bertanggung jawab secara hukum untuk membayar pajak penghasilan, pajak capital gain atau pajak warisan. Namun, ada tekanan publik atas biaya monarki pada awal 1990-an, dan muncul pertanyaan tentang siapa yang akan membayar tagihan untuk memperbaiki Kastil Windsor setelah rusak parah akibat kebakaran.

Pengumuman dibuat pada tahun 1992 bahwa Ratu akan secara sukarela membayar pajak penghasilan pada tahun berikutnya, dan Charles menyatakan ketika dia menjadi Pangeran Wales bahwa dia akan meniru ibunya.

Perkebunan Kadipaten Lancaster, sumber kekayaan utama Ratu, menghasilkan pendapatan hampir £ 22 juta pada tahun 2021.

Baca Juga: Hingga Oktober 2022, Volume Transaksi QRIS Bank Mandiri Tembus Rp 2,6 Triliun

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: