Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Erdogan: Kenapa Dunia Seakan Ogah Bahas Putin dan Zelensky?

Erdogan: Kenapa Dunia Seakan Ogah Bahas Putin dan Zelensky? Kredit Foto: Reuters/Valentyn Ogirenko
Warta Ekonomi, New York -

Dunia tidak berbuat cukup untuk mengakhiri konflik di Ukraina, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada wartawan di New York pada Kamis (22/9/2022).

"Para pemimpin internasional harus fokus pada diplomasi dan berbicara lebih banyak dengan Moskow dan Kiev untuk mengakhiri konflik antara Ukraina dan Rusia dengan cara damai," katanya, dikutip RT.

Baca Juga: Erdogan Bicarakan Pencapaian Turki di PBB, Dunia Mohon Simak

Ankara, kata Erdogan selalu “percaya pada kekuatan dialog dan diplomasi”, menunjuk pada upaya mediasi Turki dalam kesepakatan biji-bijian Istanbul antara Moskow dan Kiev, dan pertukaran tahanan baru-baru ini antara kedua belah pihak.

Dia menambahkan bahwa upaya individu dari para pemimpin dunia tidak cukup.

“PBB tidak dapat mengakhiri perang, tidak dapat menghentikan pertumpahan darah dan tidak dapat menemukan solusi untuk krisis energi dan pangan,” katanya, menyerukan para pemimpin dunia lainnya untuk bergabung dengan Turki dalam upaya diplomatiknya.

Erdogan mencatat bahwa dia akan menelepon Putin dan Zelensky dan melanjutkan “diplomasi telepon”-nya.

Harus ada “upaya bersama dari semua pemimpin dunia,” dan “semua orang” harus berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, serta Presiden Ukraina Vladimir Zelensky, untuk “membuka pintu” bagi diplomasi, katanya.

Setiap “pendekatan negatif” terhadap kedua pemimpin itu “tidak akan membawa hasil yang kami harapkan,” tetapi hanya akan membawa lebih banyak kematian dan kehancuran, Erdogan memperingatkan.

Sejak dimulainya operasi militer Rusia di Ukraina, AS dan sekutunya di Eropa dan di tempat lain telah mendukung Kiev melalui bantuan keuangan dan militer. Moskow telah berulang kali memperingatkan bahwa pengiriman senjata ke Kiev hanya akan memperpanjang konflik.

Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz adalah di antara sedikit pemimpin Barat yang tetap berhubungan dengan Putin sejak awal operasi, meskipun upaya mereka sejauh ini belum menghasilkan terobosan diplomatik.

Turki telah mempertahankan kontak dengan Moskow dan Kiev selama permusuhan. Ia mengutuk penggunaan kekuatan oleh Rusia, tetapi menolak untuk mengambil bagian dalam sanksi internasional terhadap Moskow.

Ankara juga terlibat dalam kesepakatan yang ditengahi PBB untuk mengizinkan ekspor gandum dari pelabuhan Ukraina, yang disepakati antara Rusia dan Ukraina pada Juli.

Awal pekan ini, Erdogan mengatakan kepada program berita AS PBS NewsHour bahwa Moskow berusaha untuk mengakhiri konflik sesegera mungkin. Dia juga mengatakan bahwa Rusia tidak dapat diizinkan untuk mempertahankan wilayah yang telah diperolehnya sejak Februari.

Baca Juga: Setelah Bank Bengkulu, Kini Bank Sultra Gabung Dalam KUB Bank Bjb

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: