Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Wajib Militer Gagal Total, Ratusan Pria Dikirim Pulang Lagi, Ini yang Diterima Komandan Militer

Wajib Militer Gagal Total, Ratusan Pria Dikirim Pulang Lagi, Ini yang Diterima Komandan Militer Kredit Foto: Reuters/Stringer
Warta Ekonomi, Moskow -

Komisaris militer wilayah Khabarovsk Rusia dicopot dari jabatannya setelah setengah dari personel yang baru dimobilisasi dipulangkan karena mereka tidak memenuhi persyaratan wajib militer, kata gubernur wilayah itu Senin (3/10/2022) pagi.

"Dalam 10 hari, beberapa ribu warga negara kami menerima panggilan dan tiba di kantor pendaftaran dan pendaftaran militer," kata Mikhail Degtyarev, Gubernur Khabarovsk di Timur Jauh Rusia, dalam sebuah posting video di aplikasi pesan Telegram.

Baca Juga: Rusia 'Dihukum' Ukraina Lagi, Presiden Zelensky Klaim Kendali Penuh Pusat Logistik Moskow

Keluhan tentang petugas pendaftaran yang mengirimkan surat panggilan kepada orang-orang yang jelas-jelas tidak memenuhi syarat terus dilaporkan.

"Sekitar setengah dari mereka kami kembalikan ke rumah karena mereka tidak memenuhi kriteria seleksi untuk memasuki dinas militer," imbuhnya.

Degtyarev mengatakan pemecatan komisaris, Yuri Laiko, tidak akan mempengaruhi rencana mobilisasi yang ditetapkan oleh Putin.

Mobilisasi pria yang kacau untuk berperang di Ukraina juga telah mendorong ribuan pria usia pertempuran untuk melarikan diri dari negara itu untuk menghindari wajib militer yang disebut mendaftarkan mereka yang memiliki pengalaman dan spesialisasi militer tetapi sering kali tampak tidak memperhatikan catatan dinas, kesehatan, mahasiswa. status dan bahkan usia.

Sekitar 2.000 orang telah ditangkap pada protes anti-perang di lebih dari 30 kota besar dan kecil, dan beberapa dari mereka segera diberikan surat panggilan - sesuatu yang menurut Kremlin benar-benar legal.

Baca Juga: BNI Gandeng Bank Jatim Perkuat Ekonomi Digital di Jawa Timur

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: