Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pegangan, Negara-negara Asia Wajib Dengar Kabar Buruk dari Arab Saudi karena Harga Minyak...

Pegangan, Negara-negara Asia Wajib Dengar Kabar Buruk dari Arab Saudi karena Harga Minyak... Kredit Foto: Reuters/Hamad I Mohammed
Warta Ekonomi, Riyadh -

Arab Saudi kemungkinan bakal menaikkan harga minyak mentah yang dijualnya ke Asia pada November seiring dengan ekspetasi pulihnya permintaan.

Harga jual resmi (OSP) November untuk minyak mentah unggulan Arab Light mungkin naik 25 sen per barel, menurut median tanggapan dari lima sumber penyulingan yang disurvei oleh Reuters pada 29-30 September.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Melempem, Ini Penyebabnya

"Permintaan minyak diperkirakan akan membaik, yang bisa kita lihat dari struktur pasar saat ini," kata salah satu responden.

Keterbelakangan dalam struktur pasar Dubai melebar selama perdagangan bulan lalu, menyiratkan bahwa permintaan minyak mentah dalam waktu dekat meningkat.

Premi Dubai bulan depan di atas harga untuk bulan ketiga rata-rata $5,36 per barel pada September, naik dari $5,07 pada Agustus.

Pasar juga mengharapkan China, importir minyak mentah terbesar di dunia, untuk meningkatkan pembelian karena Beijing telah mengeluarkan putaran baru kuota ekspor produk olahan, dengan total 15 juta ton.

Itu bisa mendorong kilang China untuk meningkatkan pembelian minyak mentah mereka untuk meningkatkan produksi bahan bakar. 

Margin penyulingan untuk bensin dan solar jatuh pada kuota ekspor baru China karena membanjirnya produk olahan akan menurunkan harga produk.

"Itulah alasan mengapa kami memperkirakan harga resmi untuk kadar minyak mentah yang lebih ringan hanya melihat sedikit kenaikan," kata responden lain.

Responden yang disurvei oleh Reuters menilai kenaikan harga untuk Arab Medium dan Arab Heavy lebih besar dari Arab Light, karena margin penyulingan, juga dikenal sebagai retakan, untuk bahan bakar minyak berkinerja lebih baik daripada produk sulingan ringan dan menengah.

China mengeluarkan 1,75 juta ton kuota ekspor untuk bahan bakar minyak rendah sulfur, dibandingkan dengan 13,25 juta ton untuk produk lain pada putaran terakhir.

OPEC+ akan mempertimbangkan pengurangan produksi minyak lebih dari satu juta barel per hari (bph) selama pertemuan bulanan mereka minggu ini, dalam apa yang akan menjadi langkah terbesar sejak pandemi COVID-19 untuk mengatasi kelemahan pasar minyak. 

OSP minyak mentah Saudi sekitar seperlima setiap bulan, dan menetapkan tren untuk harga Iran, Kuwait, dan Irak, yang memengaruhi lebih dari 9 juta barel per hari (bph) minyak mentah yang menuju Asia.

Saudi Aramco menetapkan harga minyak mentahnya berdasarkan rekomendasi dari pelanggan dan hasil perhitungan perubahan nilai minyaknya selama sebulan terakhir, berdasarkan hasil dan harga produk.

Pejabat Saudi Aramco sebagai masalah kebijakan tidak mengomentari OSP bulanan kerajaan.

Baca Juga: Volume Transaksi LCS Bank Mandiri Naik 112,3% Per November 2022

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan JPNN.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab JPNN.com.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: