Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Cetak Rekor, Penyaluran Pinjaman Akseleran Tembus Rp350 Miliar di September 2022

Cetak Rekor, Penyaluran Pinjaman Akseleran Tembus Rp350 Miliar di September 2022 Kredit Foto: Akseleran
Warta Ekonomi, Jakarta -

Selama bulan September 2022, Group Fintech P2P Lending Akseleran berhasil mencetak rekor baru dengan menyalurkan total pinjaman usaha sebesar Rp350 miliar atau tercatat tumbuh hingga 82% dibandingkan realisasi yang sama pada tahun 2021. Secara kumulatif, Akseleran sudah menyalurkan total pinjaman usaha hampir sebesar Rp6 triliun kepada sekitar 4 ribu UMKM di Indonesia.

Ivan Tambunan, Group CEO & Co-Founder Akseleran, mengatakan bahwa performa Akseleran untuk mendukung pertumbuhan bisnis UMKM selama lima tahun terakhir terus memperlihatkan tren positif dengan disertai oleh kualitas total kumulatif kredit macet (NPL) yang masih terjaga rendah di angka 0,04% dari total penyaluran pinjaman hingga pertengahan Oktober 2022 atau lebih baik dibandingkan realisasi di semester pertama 2022 yang berada di angka 0,06%.

“Saya ingat, bulan pertama Akseleran beroperasi di Oktober 2017, kita menyalurkan total pinjaman usaha sebesar Rp2 miliar. Namun, sekarang di bulan September 2022, Group Akseleran sudah on track dengan menyalurkan total pinjaman usaha sebesar Rp350 miliar per bulan. Tentu ini pertumbuhan yang sangat luar biasa dan kami masih terus mengejar untuk dapat menembus penyaluran pinjaman usaha hingga sebesar Rp3,2 triliun di tahun ini,” ujar Ivan di Jakarta, Jumat (21/10/2022). Baca Juga: Loan Market Jalin Kerja Sama dengan Akseleran, Dorong Pembiayaan Bagi UMKM

Menurut Ivan, pencapaian di bulan September 2022 telah mendongkrak pertumbuhan Akseleran di sepanjang kuartal ketiga sebesar 40% dibandingkan kuartal ketiga tahun 2021. Pertumbuhan tersebut, kata Ivan, setara dengan realisasi yang dicapai oleh Akseleran selama tiga bulan terakhir dari periode Juli hingga September 2022 sebesar Rp850 miliar atau berhasil mencatat rata-rata bulanan di kisaran Rp280 miliar sampai Rp290 miliar.

“Kami tidak hanya fokus untuk menumbuhkan bisnis UMKM di Pulau Jawa tetapi akan terus memperluas penyaluran pinjaman usaha di luar Pulau Jawa yang hingga saat ini wilayah-wilayah dengan kontribusi terbesar ada di Kalimantan Timur, Riau, Sumatra Selatan, Sulawesi Tenggara, Kepulauan Bangka Belitung, dan Lampung. Kami berharap di tahun mendatang kontribusi penyaluran pinjaman usaha dari luar Pulau Jawa bisa lebih dari 10% dari total penyaluran pinjaman kumulatif Akseleran dengan sektor-sektor usaha terbesar yang sudah memperoleh pendanaan melalui Akseleran, antara lain dari Engineering/Construction, Coal & Related Energy, Construction Supplies, Business & Consumer Services, dan Oil & Gas,” jelas Ivan.

Selain itu, Ivan mengungkapkan, hingga pertengahan Oktober tahun ini total penyaluran pinjaman usaha Akseleran sudah mencapai sekitar Rp2,2 triliun atau mengalami kenaikan hingga 65% dibandingkan realisasi yang sama di tahun 2021. Baca Juga: Keren! Selama 8 Bulan, Akseleran Cetak Pertumbuhan Rata-rata 45%

“Dengan adanya proteksi asuransi kredit yang melindungi 99% pokok pinjaman tertunggak di hampir semua kampanye pinjaman Akseleran telah memberikan rasa nyaman kepada para pemberi dana pinjaman perorangan (retail lender) dan institutional lender untuk terus memberikan pendanaan kepada para pelaku usaha yang membutuhkan modal kerja di aplikasi P2P Lending Akseleran,” tambah Ivan.

Baca Juga: Bupati Giri Prasta Hadiri Puncak HUT Sekaa Teruna Surya Chandra Banjar Kedewatan ke-32

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Advertisement

Bagikan Artikel: