Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hubungan Ekonomi Inggris-China Disebut Game Over, Rishi Sunak Beber Strategi Ini

Hubungan Ekonomi Inggris-China Disebut Game Over, Rishi Sunak Beber Strategi Ini Kredit Foto: Antara/Media Center G20 Indonesia/Fikri Yusuf
Warta Ekonomi, London -

Perdana Menteri Inggris mengatakan periode perdagangan yang berkembang dengan China, berdasarkan kepentingan ekonomi bersama, kini telah berakhir.

Rishi Sunak menggambarkan Beijing sebagai saingan, sambil berjanji untuk menghindari pendekatan konfrontatif yang “sederhana”.

Baca Juga: Rishi Sunak dan Presiden Ukriana Bicara 4 Mata, Zelensky Dijanjikan Ini

Menyampaikan pidato di Perjamuan Wali Kota di London pada Senin (28/11/2022), Sunak berkata: "Mari kita perjelas, apa yang disebut 'era emas' telah berakhir, bersama dengan gagasan naif bahwa perdagangan akan mengarah pada reformasi sosial dan politik."

Istilah yang dia gunakan adalah referensi yang jelas untuk pernyataan pada tahun 2015 oleh kanselir saat itu George Osborne, yang menggemakan karakterisasi duta besar China tentang hubungan Inggris-Sino sebagai telah memasuki "era keemasan".

Perdana menteri menekankan bahwa mengevaluasi kembali hubungan tidak berarti Inggris akan menerima "retorika Perang Dingin yang sederhana" dalam menghadapi apa yang dia gambarkan sebagai "tantangan sistemik terhadap nilai dan kepentingan kita."

Dia melanjutkan dengan menuduh kepemimpinan China menjadi semakin otoriter.

Untuk mengilustrasikan maksudnya, Sunak mengutip tanggapan otoritas China terhadap protes anti-lockdown yang sedang berlangsung di seluruh negeri, dengan mengatakan Beijing "telah memilih untuk menindak lebih lanjut" daripada menangani keluhan masyarakat.

Namun, perdana menteri mengatakan bahwa terlepas dari kesulitannya, Inggris tidak bisa “mengabaikan begitu saja signifikansi China dalam urusan dunia --untuk stabilitas global atau masalah seperti perubahan iklim.”

Baca Juga: KORPRI Kabupaten Badung Bersihkan Pantai Jerman, Kumpulkan 26 Ton Sampah Pantai

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: