Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Soal Izin 'Siap Tempur' ke Jokowi, Benny: Kami Ini Pemenang, Mayoritas, Bayangkan Kalau Kami Bereaksi!

Soal Izin 'Siap Tempur' ke Jokowi, Benny: Kami Ini Pemenang, Mayoritas, Bayangkan Kalau Kami Bereaksi! Kredit Foto: Muhammad Syahrianto
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menjelaskan maksud pernyataanya dalam video yang viral, Kepala BP2MI, Benny Rhamdani, menjelaskan bahwa dirinya mendorong Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk memastikan penguatan penegakan hukum di Indonesia.

Hal itu perlu dilakukan sebelum pihak pendukung Jokowi, yang merupakan mayoritas di Indonesia, bereaksi. Pernyataan ini disampaikan Benny menyusul ramainya pemberitaan tentangnya yang mengaku "siap tempur" di hadapan Presiden Jokowi.

Baca Juga: Panjang Dah Urusan... Aktivis 98 Siap Menghadapi Benny Pentolan Relawan Jokowi yang Mau Perang dengan Pengkritik Pemerintah

"Saya ingin memberi pesan bahwa pertama, kalau kami marah, gemas, itu kemarahan banyak orang terhadap situasi ini. Enggak boleh ada kelompok masyarakat yang sok jagoan kemudian seolah-olah hanya mereka yang berhak menyampaikan pendapatnya, memanipulasi demokrasi, padahal caci maki dan sumpah serapah," ujar Benny dalam video di channel Youtube tvOneNews yang dilihat pada Rabu (30/11).

Ia mencontohkan beberapa ucapan bernada ancaman yang diterima mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Benny kemudian mengingatkan bahwa pendukung Jokowi di Indonesia merupakan mayorita, dan ada potensi keributan jika massa ini memutuskan untuk berekasi terhadap aksi-aksi yang dianggap melawan sang presiden. "Kami ini pemenang, kami ini mayoritas. 55 persen, loh, yang dukung Pak Jokowi," sambungnya.

"Bayangkan kalau kami bereaksi melakukan aksi-aksi perlawanan, bertempur di lapangan … apa yang terjadi dengan bangsa ini? Saya sampaikan kepada Presiden kalau ini kami lakukan, Presiden pasti paham apa yang akan terjadi, bangsa ini pasti bisa memprediksi apa yang akan terjadi. Situasi chaos sosial pasti akan terjadi," ujarnya.

Menurut Benny, demi menghindari "kerusuhan sosial" itu, ia menyarankan kepada Presiden Jokowi untuk mengutamakan penegakan hukum. "Harusnya publik melihat usulan kami para relawan. 'Penegakan hukum, Pak Presiden, itu yang harus dilakukan'," ujarnya, mencontohkan ucapannya kepada Jokowi.

Ia mengatakan, Jokowi menerima usulan tersebut dan meminta relawan untuk terus bersabar. Presiden juga dikatakan berpesan agar pendukungnya tidak melakukan cara-cara yang sama seperti yang dilakukan oleh massa oposisi.

Sebelumnya, beredar video di mana Benny mengaku pihaknya siap tempur melawan pihak-pihak yang dianggap menjadi lawan dari Presiden Jokowi. Diduga, video itu diambil di sela-sela acara Nusantara Bersatu di Gelora Bung Karno pada Sabtu (26/11).

Baca Juga: Sekda Adi Arnawa Hadiri HUT ST Widya Dharma ke-44

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Suara.com.

Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel: