Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kemenkeu Jerman Tolak Permintaan Kemhan Soal Krisis Amunisi

Kemenkeu Jerman Tolak Permintaan Kemhan Soal Krisis Amunisi Kredit Foto: Unsplash/Marten
Warta Ekonomi, Berlin -

Kementerian Keuangan Jerman dilaporkan telah menolak panggilan mendesak oleh Menteri Pertahanan Christine Lambrecht untuk lebih banyak uang guna mengatasi kekurangan amunisi yang sangat besar di militer negara itu.

Dalam sebuah surat yang dilihat oleh Badan Pers Jerman (DPA), Sekretaris Negara Keuangan Steffen Saebisch mengatakan tampaknya ada "persepsi yang berbeda" mengenai penyebab krisis amunisi di antara produsen amunisi.

Baca Juga: Ungkit Sejarah Kelam 1930, Jerman Tunjuk Rusia Lakukan Genosida di Ukraina

Tanggapan kementerian keuangan muncul setelah Lambrecht dari SPD dilaporkan menulis surat kepada mitra koalisinya, Menteri Keuangan Federal Christian Lindner dari FDP, menuntut lebih banyak dana.

Sementara Lambrecht menyalahkan kurangnya dana untuk kekurangan amunisi dan meminta lebih banyak uang "segera dalam jumlah yang signifikan," Saebisch mengatakan perwakilan industri percaya lambatnya ketersediaan peralatan dan amunisi 'bukan karena kurangnya dana anggaran' tetapi untuk pertahanan. proses pemesanan kementerian yang “rumit, terkadang tidak transparan dan tidak konsisten”.

Namun, kementerian keuangan memang berkomitmen untuk mendukung kementerian pertahanan dalam “memperbaiki proses perencanaan mereka”.

Salah satunya, Saebisch merekomendasikan Lambrecht untuk terlibat dalam pembicaraan dengan industri senjata dan memiliki "pertukaran informasi yang cukup konkret" dengan produsen, serta "pemantauan yang realistis dan berkelanjutan" dari persyaratan pendanaan.

Bulan lalu, komisaris angkatan bersenjata Bundestag, Eva Hoegl, memperingatkan bahwa militer negara itu menghadapi kekurangan amunisi yang parah dan mengatakan akan menelan biaya €20 miliar untuk mengisi kembali persediaan.

Pada bulan Oktober, Business Insider juga melaporkan bahwa militer Jerman hanya memiliki amunisi untuk satu atau dua hari pertempuran, mengutip sumber industri pertahanan dan parlemen. Sementara masalah telah ada selama bertahun-tahun, outlet tersebut mengatakan bahwa hal itu diperparah ketika Jerman mulai menyediakan senjata ke Ukraina, klaim outlet tersebut.

Keretakan koalisi Jerman atas senjata terjadi di tengah laporan bahwa transfer senjata ke Ukraina telah membuat sebagian besar persediaan negara NATO tegang.

The New York Times mengatakan minggu ini bahwa negara-negara yang lebih kecil telah "kehabisan potensi mereka" untuk memasok lebih banyak senjata ke Kiev dan setidaknya 20 dari 30 anggota blok itu "cukup disadap".

Baca Juga: Unggah Momen Antar Megawati Pulang, Gibran Ditodong Pertanyaan Soal 2024 Oleh Netizen

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: