Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Rocky Gerung Kritik Kehadiran Buzzer di Era Presiden Jokowi: Seperti Anjing Keluar dari Kandang!

Rocky Gerung Kritik Kehadiran Buzzer di Era Presiden Jokowi: Seperti Anjing Keluar dari Kandang! Kredit Foto: Instagram/Rocky Gerung
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat politik Rocky Gerung kembali mengkritik Presiden Jokowi, kali ini mengenai fenomena buzzer yang menurutnya berkembang pesat di masa pemerintahan beliau. 

Ia mengatakan, para buzzer selalu memainkan opini publik dengan serangan terus-menerus ke lawan politik Jokowi. Meskipin ada cara intelektual memainkan opini publik dan lebih teratur.

Namun, ketika mengambil jalan menggunakan buzzer, tak perlu lagi menggunakan kemampuan apa-apa.

Baca Juga: Rajin Datangi Acara Relawan, tapi Jarang Temui Pendemo, Jokowi Kena Sentil: Konon Katanya Rindu Didemo

“Kalau buzzer dia nggak perlu kemampuan apa-apa, pokoknya dia serang aja. Ngoceh aja kayak anjing keluar dari kandang, ‘Who let the dogs out?’ itu kata lagu Baha Men,” kata Rocky di kanal Youtube Rocky Gerung Official saat berbincang bersama Hersubeno Arief dari Forum News Network (FNN), dikutip Minggu (03/11/2022).



Rocky Gerung terang-terangan menyebut Jokowi sangat lekat dengan buzzer itu sendiri. Menurutnya, ada perbedaan mendasar “buzzer” atau pendegung partai politik yang umumnya dilakukan oleh kader melaui penyebaran nilai dan gagasan partainya.



“Memang kata buzzer kan khas punya Jokowi kan. Kan nggak ada buzzer PDIP, PDIP buzzer-nya ya kadernya sendiri, Demokrat ada buzzer nggak ada, buzzer Demokrat adalah kader sendiri, PKS juga gitu. Semua partai buzzer-nya adalah kadernya sendiri. Nah, Pak Jokowi adalah buzzer-nya itu outsource itu, itu bedanya," ujar Rocky.

Baca Juga: Jokowi Bisa Tersudut! Gara-gara Ini, Rocky Gerung Sebut Kemungkinan Megawati dan PDIP Usung Anies Baswedan, Siap-siap Aja!

Mantan dosen Universitas Indonesia (UI) itu juga menggambarkan buzzer layaknya sebuah perisai yang tebal. Saking tebalnya, Jokowi sudah tidak lagi atau paling tidak minim akses ke masyarakat.

“Saking tebalnya perisai itu, Pak Jokowi nggak punya akses lagi dengan rakyat. Jadi Pak Jokowi hanya ingin dengar apa yang oleh buzzer dirumuskan sebagai hal yang baik buat Jokowi," ucap Rocky.



Rocky menilai buzzer di lingkup istana bukan lagi menjalankan tugasnya untuk mendengungkan atau mempromosikan nilai dan gagasan yang diyakini sosok atau lembaga yang dibela.

Baca Juga: Kaesang Meradang! PAN Kena Ultimatum: Jangan Edit Jersey Kebanggaan Kami dengan Logo Lain!

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Suara.com.

Editor: Sabrina Mulia Rhamadanty

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua