Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Desentralisasikan Industri Hiburan dengan Web3, Seniman Bisa Ubah Karya Jadi Aset Digital

Desentralisasikan Industri Hiburan dengan Web3, Seniman Bisa Ubah Karya Jadi Aset Digital Ilustrasi: Wafiyyah Amalyris K
Warta Ekonomi, Jakarta -

Industri perfilman telah menjadi salah satu sektor yang berperan penting dalam hiburan. Namun, selama bertahun-tahun, banyak pencipta dan seniman mengalami kendala dalam keterbatasan kreativitas dan akses dalam industri ini.

Oleh karena itu, Web3 hadir untuk memberikan kebebasan kepada mereka. Web3 merupakan generasi ketiga dari perkembangan web yang menggunakan teknologi blockchain.

Pendiri Yingarena, Yingying Sun menjelaskan bahwa industri hiburan membutuhkan blockchain karena seniman dan penggemar sama-sama mendapat manfaat dari perubahan yang dapat dihasilkan oleh teknologi. Sistem terdesentralisasi tidak hanya menawarkan keuntungan yang signifikan dalam hal memberi orang akses ke konten, tetapi juga dapat digunakan untuk memastikan pembuat konten mendapat kompensasi yang adil.

Baca Juga: Saatnya Beralih ke Web3: Kamu Punya Kendali Penuh atas Datamu Sendiri

“Sebagian besar seniman efek visual dan animator adalah salah satu pencipta yang paling diremehkan dan dibayar rendah di seluruh industri. Begitu banyak kekurangan dalam industri film adalah alasan mengapa kita membutuhkan blockchain untuk mendistraksi, mengubah, dan merevolusi industri kuno ini,” terang Sun, dikutip dari kanal Youtube TEDx Talks pada Rabu (12/7/2023).

Menurutnya, Web3 merupakan jaringan aman dan terdesentralisasi, yang memberikan kemampuan bagi para pencipta untuk mendistribusikan konten mereka sendiri dengan mempertahankan kepemilikan penuh.

Dalam era ini, sebuah film dapat diterbitkan dan didistribusikan secara langsung kepada penonton tanpa perantara atau kebijakan yang membatasi kreativitas. Ini memberikan kebebasan dan kemandirian yang sebelumnya sulit dicapai dalam industri perfilman.

“Web3 memiliki kekuatan untuk mendistribusikan kontennya sendiri dengan tetap mempertahankan kepemilikan penuh. Seseorang dapat mengirimkan filmnya ke setiap penonton secara langsung di seluruh dunia melalui jari-jarinya, dan mereka dapat melacak setiap transaksi di blockchain dan menganalisis cakupan pasar filmnya. Jadi, di Web3 tidak ada distributor, tidak ada pelepasan haknya, dan tidak ada anggaran pemasaran yang gila,” imbuhnya.

Salah satu aspek penting dari Web3 adalah penggunaan teknologi Non-Fungible Token (NFT). Dalam konteks perfilman, NFT memungkinkan pengguna untuk mengubah karya mereka menjadi aset digital yang unik dan dapat diverifikasi.

Film, skrip, konsep artistik, dan bahkan adegan individu dapat diperdagangkan sebagai NFT, yang memberikan peluang baru untuk crowdfunding dan membangun komunitas investor dan konsumen yang berpartisipasi aktif dalam proyek film yang mereka dukung.

Baca Juga: Rumania Jajaki Kerjasama Lintas Bidang dengan Bali, Mulai Pariwisata hingga Pendidikan

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Nevriza Wahyu Utami
Editor: Rosmayanti

Advertisement

Bagikan Artikel: