Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Letak Indonesia Jadi Daya Tarik Bagi Perusahaan Migas untuk Investasi

Letak Indonesia Jadi Daya Tarik Bagi Perusahaan Migas untuk Investasi Kredit Foto: SKK Migas
Warta Ekonomi, Nusa Dua, Bali -

Letak geografis Indonesia dinilai sangat strategis bagi perdagangan energi dunia, utamanya gas dan LNG yang menjadi faktor penarik utama perusahaan migas global untuk berinvestasi di Indonesia. 

President of SPA for Asia Pacific Region ENI, Ciro Antonio Pagano, mengatakan di tengah gejolak geopolitik yang menyebabkan pasokan gas dari Rusia seret ke negara-negara Eropa, Indonesia berpotensi menjadi negara yang memiliki posisi strategis untuk memenuhi kebutuhan gas dunia.  

"Secara geografis, Indonesia menarik, karena memiliki potensi minyak dan gas yang besar,” ujar Ciro dalam acara ICIOG, dikutip Jumat (22/9/2023). 

Baca Juga: Bahlil Sentil Pertamina 'Nafsu' Mainkan Blok Migas Sendiri Padahal Tak Maksimal

Ciro mengatakan,Posisi Indonesia strategis karena dikelilingi oleh pembeli besar seperti Jepang, Korea, dan China. Pada sisi lain, kebutuhan gas di pasar domestik juga tinggi, sehingga membuat Indonesia, juga menjadi pasar gas yang potensial. 

ENI adalah salah satu perusahaan yang melakukan investasi besar-besaran di Indonesia. Keseriusan ENI ditunjukkan melalui aksi korporasi yang dilakukan pada Juli 2023, dengan mengakuisisi hak pengelolaan Chevron di proyek migas Indonesia Deepwater Development (IDD). 

“Juli lalu ENI dan Chevron telah menandatangani pengambilalihan Kutai Basin. Langkah ini menjadi langkah penting bagi pengembangan proyek IDD, sekaligus menjadi konsolidasi besar untuk pengembangan Lapangan Gas Kalimantan Timur. Kami akan perluas eksplorasi di Kutai Basin dan berharap  mendapatkan temuan cadangan gas yang akan digunakan untuk untuk mendukung transisi energi. Karena itu, kita akan terus investasi di Indonesia,” ujarnya. 

Sementara itu, President Director of Premier Oil Natuna Sea BV (a Harbour Energy company) Gary Selbie, mengatakan pihaknya juga terus merasakan manfaat berinvestasi di Indonesia. Salah satunya alasannya karena pemerintah memberikan banyak insentif fiskal yang lebih fleksibel bagi Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS). 

“Jadi kita perpanjang produksi dari field (lapangan) kita. Kami juga senang karena pemerintah memberikan insentif fiskal yang memberi kita peluang untuk mengembangkan lapangan yang tadinya marjinal. Kita akan tanda tangan pekan ini,” ujar Gary. 

Gery mengatakan Harbour Energy akan melakukan serangkaian kegiatan pengeboran eksplorasi di wilayah Andaman, termasuk appraisal wells yang akan dimulai bulan depan. 

Selain itu, pihaknya juga akan sedang dalam proses dalam menyelesaikan isu di Blok Tuna, di mana mitranya dari Russia mundur.

Meski betah berinvestasi di Indonesia, Gery berharap pemerintah bisa mendongkrak investasi migas dengan menerapkan regulasi terkait harga gas domestik.  

"Karena 50 persen lapangan gas yang belum dikembangkan di Indonesia sebenarnya ekonomis untuk dikembangkan di Indonesia,” ungkapnya. 

Baca Juga: Siap Perluas Kerja Sama Migas, DPR Support Investasi Induk Usaha Petrochina Jabung

Baca Juga: Satgas Pangan Pantau Stok-Harga Sembako di Pasar Kreneng Denpasar

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Amry Nur Hidayat

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: