Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

BP2MI Minta Tambahan Kuota Penempatan G to G di Jepang

BP2MI Minta Tambahan Kuota Penempatan G to G di Jepang Kredit Foto: Dok. Panpel
Warta Ekonomi, Jakarta -

Melanjutkan kunjungan kerja dalam rangka penguatan tata kelola penempatan dan pelindungan Pekerja Migran Indonesia, Kepala BP2MI dan rombongan tiba di Jepang, Rabu, (11/10/2033).

Setelah tiba di Bandara Haneda, rombongan BP2MI langsung melakukan pertemuan dengan JICWELS dan Japan Foundation sebagai stakeholders dalam penempatan Pekerja Migran Indonesia melalui skema Government to Government (G to G) ke Jepang.

Baca Juga: Benny Rhamdani Siap Jamin Tak Ada Permainan Soal Rekrutmen PPPK di BP2MI

Managing Director JICWELS, Mr. Kataoka Yoshikazu, mengatakan penerimaan perawat dan careworker di bawah kerangka IJEPA yang dimulai sejak tahun 2008 ini telah banyak menerima Pekerja Migran Indonesia. Respon para pemberi kerja sangat baik terhadap kinerja Pekerja Migran Indonesia.

“Kami telah menerima berbagai feedback dari instansi medis yang mempekerjakan Pekerja Migran Indonesia bahwa calon perawat dari Indonesia bekerja dengan keras, berani, dan baik hati, sehingga mereka puas dengan kinerja dari Pekerja Migran Indonesia,” ujar Mr. Kataoka.

Mr. Kataoka juga menjelaskan, pada ujian nasional yang dilakukan pada bulan Maret 2023 ini, tingkat kelulusan untuk Pekerja Migran Indonesia pada jabatan Careworker sebesar 67,3%. 

“Angka ini merupakan angka tertinggi di dalam sejarah. Begitu pula dengan tingkat kelulusan pada jabatan Nurse juga cukup tinggi,” paparnya.

Baca Juga: Survei Polling Institute: Elektabilitas Prabowo Tinggalkan Ganjar dan Anies

Kepala BP2MI, Benny Rhamdani mengucapkan terima kasih dan merasa terhormat telah diterima oleh JICWELS dalam kunjungan kerja ini. Isu penting yang dibawa BP2MI saat ini adalah pertama, meminta JICWELS untuk penambahan kuota bagi Pekerja Migran Indonesia di jepang, khususnya Careworker. Kedua, menjadi penting juga untuk dipertimbangkan adalah persyaratan pengalaman dua tahun setelah memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) bagi jabatan Nurse, yang dirasa terlalu berat.

Baca Juga: Erick Thohir Bakal Kembali Laporkan Dua Dapen yang Dikelola BUMN ke Kejagung

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: