Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Gus Yaqut: Saya Saja Tidak Berani

Gus Yaqut: Saya Saja Tidak Berani Ilustrasi: Wafiyyah Amalyris K
Warta Ekonomi, Madura -

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menyebut Nahdlatul Ulama lahir bukan untuk melayani kepentingan NU sendiri, tetapi seluruh warga di Indonesia.

"NU didirikan oleh Syaikhona Kholil itu bukan hanya melayani kepentingan NU sendiri, tapi NU itu didirikan untuk melayani kepentingan seluruh warga Indonesia, bahkan seluruh warga dunia," ujar Menag dalam keterangannya di Jakarta, Minggu.

Ketua Umum Ansor itu disampaikan saat pelantikan Pimpinan Cabang Gerakan Pemuda Ansor, Kabupaten Bangkalan.

Yaqut menjelaskan NU lahir dari inspirasi Syaikhona Kholil Bangkalan. Terutama karena adanya tiga pilar yakni Nahdlatul Wathon, Nahdlatut Tujjar, dan Tashwirul Afkar.

Tegaknya NU melalui tiga pilar ini, kata dia, menjadi penanda kepentingan yang tidak terbatas pada agenda dan kepentingan individu, melainkan juga kepentingan organisasi dan peradaban.

Maka dari itu, orientasi organisasi menjadi indikator yang perlu diselesaikan di awal, bahkan sebelum baiat jabatan.

Baiat kepengurusan GP Ansor Bangkalan, menurut dia, derajatnya jauh lebih berat daripada baiat yang disampaikan di tempat-tempat lain.

Sebab, risiko dari baiat itu bukan hanya terhadap organisasi, tetapi, pasti akan kualat kepada Syaikhona Kholil Bangkalan.

"Takaran baiat di Bangkalan itu lebih berat, saya saja tidak berani. Jika tidak menjalankan tugas dengan baik sesuai baiat, sahabat-sahabat bisa kualat dengan Syaikhona Kholil Bangkalan," kata dia.ant

Baca Juga: Gerindra Bali Siapkan Kompensasi bagi Caleg yang Gagal Lolos

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: