Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Peran Penting Guru, Orang Tua dan Pemerintah Dalam Implementasi Kurikulum Merdeka

Peran Penting Guru, Orang Tua dan Pemerintah Dalam Implementasi Kurikulum Merdeka Kredit Foto: Direktorat Sekolah Dasar
Warta Ekonomi, Jakarta -

Puncak Festival Kurikulum Merdeka yang diselenggarakan Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah (Ditjen PAUD Dikdasmen), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) turut menyajikan dua sesi gelar wicara dalam rangka menghimpun berbagai praktik baik dan cerita perubahan untuk memperkuat semangat ekosistem pendidikan Indonesia mengimplementasikan Kurikulum Merdeka di Tahun Ajaran 2024/2025. 

Dua sesi gelar wicara tersebut diselenggarakan di Plenary Hall, Jakarta Convention Center, di tengah meriahnya suasana gelaran pameran Potret Cerita Kurikulum Merdeka.

Gelar wicara sesi pertama dengan tema “Belajar Lebih Bermakna dan Menyenangkan” menghadirkan narasumber mencakup perwakilan peserta terpilih Potret Cerita kategori orang tua, peserta didik, guru, serta seorang guru dan pegiat pendidikan, Galih Sulistyaningra, dan dipandu oleh Nucha Bachri. 

Tak kalah menarik, sesi gelar wicara kedua dipandu oleh Shahnaz Haque mengangkat tema "Semua Punya Peran: Gotong Royong Ekosistem Pendidikan", yang mengungkap pengalaman, wawasan, dan inspirasi dari orang tua, kepala sekolah, pemerhati pendidikan serta perwakilan pemerintah daerah terkait implementasi Kurikulum Merdeka serta refleksi pembelajaran di tahun ajaran 2023/2024.

Elonamayo Laturiuw, Kepala SMA Kristen YPKPM Ambon, yang akrab disapa Lanny salah satu narasumber pada gelar wicara sesi kedua mengungkapkan pengalaman paling berkesannya dalam penerapan Kurikulum Merdeka adalah manfaat yang dirasakan oleh murid, guru, termasuk orang tua murid.

Dari pengalaman pribadi, Lanny merasakan sendiri Kurikulum Merdeka telah membuka ruang bagi murid untuk memilih mata pelajaran dengan minat bakatnya, dan ini dipandang sebagai ciri khas yang sangat luar biasa.

Baca Juga: Uang Kuliah Mahal dan Politik Pendidikan yang Melanggar Konstitusi

“Kemandirian Kurikulum Merdeka memberi penekanan pada pendidikan karakter melalui Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5) menghadirkan penerapan disiplin positif dan justru kemudian menjadi tren di sekolah. Kurikulum ini juga berdampak positif pada guru, dengan pembiasaan refleksi dan kolaborasi kemudian menjadi “gaya”-nya guru di kelas, termasuk fleksibilitas pada penerapan asesmen,” terang Elonamayo saat menghadiri Puncak Festival Kurikulum Merdeka yang diselenggarakan Direktorat Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah (Ditjen PAUD Dikdasmen), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Jumat (5/7/2024).

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Cita Auliana
Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: