Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Selain Investasi, Akuisisi Juga Bisa Jadi Penolong bagi...

Selain Investasi, Akuisisi Juga Bisa Jadi Penolong bagi... Kredit Foto: REUTERS/Lucas Jackson
Warta Ekonomi, Jakarta -

Keunggulan startup di ekosistem telah memicu kesalahpahaman. Sangat diperhitungkan bahwa kesuksesan hanya dapat dicapai melalui ide bisnis yang mengganggu. Pernyataan ini sebagian besar salah karena keberhasilan tidak hanya bergantung pada ide bisnis yang mengganggu, tetapi pada untaian yang saling berhubungan juga. Meskipun demikian, pentingnya ide-ide yang mengganggu tidak dapat diremehkan.

Pelajari Pelajaran dari 'Oracle Of Omaha'

Warren Buffett, yang merupakan tokoh bisnis terkenal Amerika, memiliki teori investasi yang mendalam. Dia selalu menekankan pada pembelian saham perusahaan yang solid yang berkinerja cukup di pasar. Dia berpendapat bahwa investasi tidak boleh dilakukan hanya dengan menilai posisi perusahaan saat ini. Selain kinerja saat ini, investor juga harus menilai lintasan organisasi.

Baca Juga: Sosok Investor Legendaris Jack Bogle dari Kacamata Warren Buffett

Baca Juga: Mau Tajir Kayak Warren Buffet di 2019? Ini 4 Cara Kelola Uang dan Investasi

Baca Juga: Perjalanan Warren Buffett, Hartanya Enggak Abis-Abis

Pengalaman realistis Buffett menunjukkan bahwa integrasi memiliki lebih banyak kekuatan daripada penciptaan. Menciptakan perusahaan baru membutuhkan kerja keras dua kali lipat dan pengeluaran uang, sementara mendapatkan bisnis yang ada membutuhkan tenaga kerja manual dan dukungan fiskal yang minimal.  

Mendapatkan Sukses dari Perusahaan Bisnis yang Diakuisisi

Sukses adalah aspirasi biasa setiap pengusaha. Namun demikian, ini tidak hanya terkait dengan startup; itu bisa dicapai dengan akuisisi usaha yang gagal juga. Bahkan, Kolonel Harland Sanders, pendiri KFC, mencapai kesuksesan setelah banyak kegagalan bisnis.

Baca Juga: Kisah Sukses yang Inspiratif dari Pendiri KFC

Faktanya, KFC bukanlah bisnis pertama Sanders; dia menjalankan berbagai usaha kecil dan selanjutnya, melakukan pekerjaan kecil untuk mencari nafkah. Namun, tidak ada upaya membantunya mewujudkan ambisinya sebaik KFC. Keahlian kuliner Sanders membantunya mendirikan KFC dan setelah mencapai sukses besar dalam hal pendapatan, ia menjual bisnisnya kepada sekelompok investor.

Penjualan berubah menguntungkan bagi Sanders karena investor baru meningkatkan outlet KFC menjadi 6000 buah dan kemudian memperoleh $2 miliar per tahun. Jadi, kisah Kolonel Harland Sanders adalah contoh bahwa bisnis yang diakuisisi juga dapat menjanjikan kesuksesan bagi para investor.

Baca Juga: Sukses Jalankan Strategi, Laba Tugu Insurance Tumbuh 15% di Kuartal III 2022

Penulis: Clara Aprilia Sukandar
Editor: Clara Aprilia Sukandar

Advertisement

Bagikan Artikel: