Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Xi Jinping Menggalang Kekuatan-kekuatan Dunia Melawan Amerika, Begini Strateginya!

Xi Jinping Menggalang Kekuatan-kekuatan Dunia Melawan Amerika, Begini Strateginya! Kredit Foto: AP Photo/Nicolas Asfouri

Jika China dapat melonggarkan diri dari ini dan kendala lain yang menahannya, itu akan menjadi hampir tak terbendung.

Untuk mencapai tujuan ini, China menyerukan aliansi melawan AS, menggalang dukungan dari Korea Utara, Serbia, Burkina Faso, Zimbabwe, Kuba, dan Rusia.

“Bersama-sama, kita harus menentang semua tindakan unilateralisme atas nama multilateralisme, hegemoni, dan politik kekuasaan,” kata Presiden Xi pada konferensi virtual.

Dia menyerukan "membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia" dan mendesak penolakan terhadap negara mana pun yang mengejar "blokade teknologi" dan "pemisahan pembangunan."

"Melihat dari sudut 'My Country First', dunia sempit dan penuh sesak, dan seringkali penuh dengan persaingan sengit," Xi memperingatkan. Untuk alasan ini dia menyerukan aliansi melawan AS.

Yesaya 23 memperingatkan aliansi semacam itu. “Beban Tirus. Melolong, kamu kapal Tarsis; karena itu dihancurkan, sehingga tidak ada rumah, tidak ada jalan masuk: dari tanah Kitim itu diungkapkan kepada mereka. … Dan di tepi perairan yang besar, benih Sihor, panen sungai, adalah pendapatannya; dan dia adalah pasar bangsa-bangsa” (ayat 1, 3).

Dalam bukunya Isaiah’s End-Time Vision, pemimpin redaksi Trumpet Gerald Flurry menjelaskan bahwa “Chittim (ayat 1; Alkitab Kittim—Kejadian 10:4) melahirkan tanah Kasdim, atau China selatan. China dan Jepang dinubuatkan menjadi negara yang kuat di akhir zaman ini.”

Baca Juga: Hotman Paris Terseret Imbas Febri Diansyah Terima Tawaran Jadi Kuasa Hukum Putri dan Sambo

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: