Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Beberapa Hal yang Perlu Diketahui Soal Serangan Jantung Antara Pria dan Wanita

Beberapa Hal yang Perlu Diketahui Soal Serangan Jantung Antara Pria dan Wanita Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi -

Deteksi dini dan pengobatan dianggap sebagai kunci untuk selamat dari serangan jantung. Hal ini menjadi penting untuk mengenali bedanya gejala penyakit jantung pada pria dan wanita.

Menurut Sigal Atzmon, Presiden & CEO Medix Group, penyedia solusi manajemen kesehatan, tidak pernah terlalu dini untuk meminta bantuan saat mengalami gejala. Disarankan untuk segera mencari pertolongan medis atau bicara dengan profesional di bidang kesehatan saat mengalami salah satu gejala serangan jantung.

“Penyakit jantung masih ada dan mengancam kesehatan dan kehidupan kita,” kata Sigal dalam rangka Hari Jantung Sedunia lewat siaran pers, Rabu (29/9).

Berikut empat fakta yang jarang diketahui tentang perbedaan antara gejala serangan jantung pria dan wanita.

Baca Juga: Penting! Ternyata Diabetes dan Hipertensi punya 'Hubungan Spesial' karena…

1. Pria lebih mungkin terkena serangan jantung pada usia rata-rata lebih muda daripada rata-rata usia wanita (65 tahun untuk pria, 72 tahun untuk wanita). Namun, lebih banyak wanita yang meninggal karena serangan jantung daripada pria.

Di antara penyebab tingkat kematian yang tinggi ini (rata-rata wanita memiliki usia harapan hidup yang lebih lama), tidak dapat dipungkiri lebih sedikit wanita yang melaporkan serangan jantung karena mereka bahkan tidak menyadari telah mengalaminya. 

Kurangnya kesadaran tentang hal ini berpengaruh pula terhadap perawatannya. Mereka tidak melakukan perawatan yang tepat, sehingga pada akhirnya menurunkan tingkat kelangsungan hidup. Jika dapat diatasi, maka usaha sederhana ini saja dapat menyelamatkan nyawa yang tak terhitung banyaknya.

Baca Juga: Diabetes dan Hipertensi: Bisakah Kedua Kondisi Ini Saling Memengaruhi? Ternyata…

2. Wanita yang mengalami serangan jantung cenderung menjadikannya gejala "Neoklasik" daripada pria. Ketika mengalami gejala penyakit jantung, wanita jarang menghubungkannya dengan serangan jantung secara real time, kebanyakan sering salah mengartikannya sebagai "flu" atau "sakit perut".

3. Kemungkinan wanita mengalami sakit tenggorokan selama serangan jantung 12 kali lebih besar daripada pria, 3,7 kali lebih besar mengalami gangguan pencernaan dan 3,9 kali lebih besar kemungkinan untuk muntah ketika terjadi serangan. Wanita juga lebih cenderung mengalami sesak napas tanpa rasa tidak nyaman di dada seolah-olah mereka telah berlari maraton tetapi sebenarnya tidak mengeluarkan energi yang berlebihan. 

Baca Juga: Penderita Diabetes Mengalami Kaki Bengkak? Ini Tips yang Bisa Dilakukan untuk Mengatasinya

Gejala ini disertai rasa sakit atau ketidaknyamanan di lengan, punggung, dan rahang. Di lain pihak, pria 4,7 kali lebih besar kemungkinan mengalami ketidaknyamanan di dada sisi kanan dan 3,9 kali lebih besar mengalami nyeri dada ketika serangan jantung terjadi. 

4. Secara rata-rata, pria akan meminta bantuan medis setelah tiga jam mengalami serangan jantung, sedangkan wanita empat jam. 

Baca Juga: Ngeri! Bukan Hanya Menyerang Paru-paru, Kini Covid-19 Menyebabkan 'Sindrom Dubur Gelisah'

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Bayu Muhardianto

Bagikan Artikel: