Kisah Perusahaan Raksasa: TJX, Departement Store Amerika yang Andalannya Diskon Gede-gedean

Kisah Perusahaan Raksasa: TJX, Departement Store Amerika yang Andalannya Diskon Gede-gedean Kredit Foto: Shutterstock

Tahun berikutnya, TJX Companies Inc. ditambahkan ke Indeks Komposit Standard & Poor's S&P 500, yang terdiri dari 500 perusahaan terbesar di Amerika Serikat. TJX menjual Hit or Miss, sebuah toko pakaian berbasis mal diskon pada tahun 1995 juga melalui pembelian dengan leverage karyawan.

Pada tahun 2002, pendapatan TJX mencapai hampir $12 miliar. Pada pertengahan 2003, TJX mengakuisisi divisi merek kedelapan, Bob's Stores, yang terkonsentrasi di New England. Di Kanada, TJX mulai mengonfigurasi beberapa toko Winners dan HomeSense secara berdampingan sebagai superstore.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Singkirkan Pesaing Lain, Sanofi Ranking ke-3 Pembuat Obat Dunia

Superstore menampilkan lorong terbuka di antara mereka, dengan branding ganda. Pendapatan TJX pada tahun 2003 mencapai lebih dari $13 miliar. TJX mulai menguji model superstore berdampingan di Amerika Serikat pada tahun 2004, menggabungkan beberapa dari masing-masing dua toko merek Marmaxx dengan HomeGoods.

Perusahaan mencapai posisi ke-141 dalam peringkat Fortune 500 tahun 2004, dengan pendapatan hampir $15 miliar. Tahun itu juga ditandai dengan kematian pensiunan pendiri Zayre, Stanley Feldberg.

Pada bulan Desember 2010, TJX mengumumkan bahwa A.J. Toko Wright akan ditutup, memotong sekitar 4.400 pekerjaan, dan lebih dari setengahnya akan dibuka kembali dengan merek perusahaan lain. 

Pada Juli 2015, TJX mengakuisisi bisnis ritel off-price Rahasia Dagang dan Rahasia Rumah dari perusahaan Australia Gazal Corporation Limited. Kesepakatan itu selesai pada bulan Desember. Pada bulan Oktober, Ernie Herrman diangkat sebagai CEO perusahaan, menggantikan Carol Meyrowitz. Dia mengambil alih pada Januari 2016.

Pada 19 Agustus 2020, TJX Companies melanjutkan penanganan dampak pandemi COVID-19 terhadap bisnisnya. Perusahaan mengumumkan bahwa pendapatan turun 31% selama bulan Mei, Juni, dan Juli, terutama karena penutupan toko secara ekstensif selama sekitar sepertiga periode tersebut. TJX Companies melaporkan kerugian kuartal kedua sebesar $214 juta.

Pada 2019, TJX mengoperasikan merek andalannya, TJ Maxx (di Amerika Serikat) dan TK Maxx (di Eropa), Marshalls, HomeGoods, HomeSense, Sierra di Amerika Serikat, dan HomeSense, Marshalls, Winners di Kanada. Ada lebih dari 4.557 toko diskon dalam portofolio TJX yang berlokasi di sembilan negara. TJX berada di peringkat No. 85 dalam daftar Fortune 500 2018 dari perusahaan Amerika Serikat terbesar berdasarkan total pendapatan.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Tampilkan Semua
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini