Kisah Perusahaan Raksasa: Eksis Sejak Lama, General Dynamics, Jadi Kontraktor Pertahanan Kelas Dunia

Kisah Perusahaan Raksasa: Eksis Sejak Lama, General Dynamics, Jadi Kontraktor Pertahanan Kelas Dunia Kredit Foto: Reuters/Mike Blake

Dengan keuntungan besar dari anak perusahaan Canadair, General Dynamics membeli Consolidated Vultee Aircraft dari Atlas Corporation pada tahun 1954. Consolidated, yang menjadi Divisi Convair General Dynamics, memproduksi berbagai pesawat sipil dan militer, termasuk 440 penumpang, F-102 dan Pesawat tempur F-106, roket Atlas dan Centaur, dan pesawat pengebom B-24, B-36, dan B-58 Hustler.

Convair memimpin pengembangan program pesawat nuklir Amerika, yang didukung dengan antusias oleh Pentagon. CEO Hopkins adalah pendukung kuat tenaga nuklir dan berbagai aplikasinya, tetapi pesawat nuklir, atau 'N-bomber,' kemudian ditemukan tidak praktis, dan proyek itu ditinggalkan. Electric Boat menikmati kesuksesan yang lebih besar dengan tenaga nuklir; pada tahun 1954 meluncurkan kapal selam nuklir pertama, Nautilus.

Hopkins jatuh sakit parah selama tahun 1957 dan akhirnya digantikan oleh Frank Pace akhir tahun itu. Sementara itu, John Naish menggantikan Joseph McNarney sebagai presiden Convair. Industrialis Chicago Henry Crown menjadi pemegang saham terbesar perusahaan dan menggabungkan Material Service Corporation dengan GD pada tahun 1959.

GD kemudian direorganisasi menjadi Grup Timur di New York City dan Grup Barat di San Diego, California, dengan yang terakhir mengambil alih semua kegiatan kedirgantaraan dan menjatuhkan nama merek Convair dari pesawatnya dalam proses.

Frank Pace pensiun di bawah tekanan pada tahun 1962 dan Roger Lewis, mantan Asisten Sekretaris Angkatan Udara dan CEO Pan American Airways, diangkat sebagai CEO. Perusahaan pulih, kemudian jatuh kembali ke perjuangan yang sama. Pada tahun 1970, dewan membawa presiden McDonnell Douglas Dave Lewis (tidak ada hubungan) sebagai ketua dan CEO, yang menjabat hingga pensiun pada tahun 1985.

Pada Mei 1965, GD melakukan reorganisasi menjadi 12 divisi operasi berdasarkan lini produk. Dewan memutuskan untuk membangun semua pesawat masa depan di Fort Worth, mengakhiri produksi pesawat di pabrik asli Convair di San Diego tetapi melanjutkan dengan pengembangan luar angkasa dan rudal di sana. Pada Oktober 1970, Roger Lewis pergi dan David S. Lewis dari McDonnell Douglas diangkat menjadi CEO. Lewis mengharuskan kantor pusat perusahaan pindah ke St. Louis, Missouri, yang terjadi pada Februari 1971.

Pada tahun 1976, General Dynamics menjual Canadair yang sedang berjuang itu kembali ke pemerintah Kanada seharga 38 juta dolar. Pada tahun 1984, General Dynamics memiliki empat divisi: Convair di San Diego, General Dynamics-Fort Worth, General Dynamics-Pomona, dan General Dynamics-Electronics.

Pada 1985 reorganisasi lebih lanjut menciptakan Divisi Sistem Luar Angkasa dari divisi Ruang Angkasa Convair. Pada tahun 1985, GD juga mengakuisisi Cessna.

Pada tahun 1986 divisi Pomona (yang terutama memproduksi Rudal Standar dan Phalanx CIWS untuk angkatan laut) dipecah, menciptakan Divisi Sistem Lembah. Valley Systems memproduksi rudal permukaan-ke-udara Stinger dan Rolling Airframe Missile (RAM). Kedua unit tersebut digabungkan kembali menjadi satu kesatuan pada tahun 1992.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini