Alert! Junta Myanmar Membantai 11 Warga Sipil dan Membakarnya Hidup-hidup

Alert! Junta Myanmar Membantai 11 Warga Sipil dan Membakarnya Hidup-hidup Kredit Foto: Getty Images

Pasukan junta Myanmar membantai 11 warga sipil di wilayah barat laut Sagaing pada Selasa (7/12/2021). Dilaporkan, mereka membakar sipil hidup-hidup sebagai pembalasan atas serangan milisi, kata penduduk setempat dan milisi.

Penduduk desa mengatakan kepada Radio Free Asia (RFA) bahwa para korban adalah pekerja pertanian meskipun setidaknya satu laporan berita yang menyebutkan korban tewas mengatakan sebagian besar adalah anggota milisi Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) lokal yang memerangi junta.

Baca Juga: Truk Militer Tabrak Pedemo, Pesan Tajam Pemerintah Oposisi: Niat Junta Jelas Ciptakan...

Rekaman video grafis setelah kekejaman itu menjadi viral di media sosial di Myanmar, memicu kemarahan. Video itu menunjukkan mayat yang membara dan menghitam tergeletak di abu, dengan anggota badan yang hangus dan terentang.

Para korban adalah pekerja lokal yang tinggal di tenda-tenda di luar desa Don Taw di kota Sagaing Salingyi dan tidak terlibat dalam pertempuran baru-baru ini di daerah tersebut, kata seorang penduduk desa kepada RFA pada Selasa (7/12/2021).

“Beberapa telah dipekerjakan untuk bekerja di perkebunan pinang, dan beberapa menjadi pekerja di hutan kelapa sawit di luar Don Taw,” kata penduduk desa, yang berbicara tanpa menyebut nama karena alasan keamanan.

“Mereka adalah pekerja harian yang miskin dan tinggal di tempat penampungan tempat mereka bekerja,” kata penduduk desa.

Para pekerja diserang oleh barisan pasukan pemerintah yang menembakkan senjata berat ke desa Selasa pagi saat mereka maju dari Jembatan Yamar Utara di sepanjang Jalan Monywa-Pathein, kata penduduk desa.

“Ketika kami meninggalkan desa pagi ini, kami melihat asap mengepul, dan kemudian ketika kami kembali untuk melihat, kami melihat bahwa orang-orang itu telah dibakar sampai mati.”

Penduduk desa lain mengatakan para pekerja itu ditemukan dengan tangan terikat di belakang dan berjuang untuk membebaskan diri sebelum mereka meninggal.

“Mereka tampaknya telah disiksa dan kemudian dibakar saat mereka masih hidup. Mereka diikat dengan kawat dan bukan dengan tali biasa,” kata warga yang juga berbicara dengan syarat namanya tidak disebutkan.

“Ada 11 orang, semuanya dari desa,” katanya.

Serangan pasukan di Don Taw mengikuti serangan malam sebelumnya oleh pejuang PDF terhadap kolom sekitar 150 tentara di dekat desa Kyae Zakya, bersama dengan serangan PDF terpisah terhadap pasukan pemerintah di dekat sebuah rumah sakit di Yinmabin, kata seorang anggota PDF lokal.

“Mereka pasti menderita beberapa korban dalam serangan tadi malam,” kata salah satu anggota PDF yang juga tidak mau disebutkan namanya karena alasan keamanan.

“Sebuah konvoi diserang dengan ranjau di dekat rumah sakit dengan 16 tempat tidur Yinmabin, dan ada beberapa korban dan beberapa kendaraan hancur. Dan pembunuhan hari ini di Don Taw tampaknya dilakukan sebagai pembalasan atas serangan-serangan itu.”

“Tetapi orang-orang yang mereka bunuh bukanlah anggota PDF. Mereka hanya penduduk desa biasa,” katanya.

Namun, media lokal Myanmar Now mengutip seorang pemimpin anti-junta Done Taw PDF yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan semua kecuali satu dari 11 korban, seorang pria lumpuh berusia 40 tahun, adalah anggota dari itu. Ini mencantumkan nama dan usia semua korban, yang semuanya laki-laki dan termasuk empat remaja berusia di bawah 18 tahun.

Anggota PDF itu mengatakan 11 korban tidak bersenjata dan telah dibakar hidup-hidup setelah tentara memukuli mereka sampai di ambang kematian.

Tidak mungkin segera merekonsiliasi akun yang bentrok.

Juru bicara Junta Mayjen Zaw Min Tun tidak mengangkat telepon untuk meminta komentar, Selasa (7/12/2021).

Kekejaman itu pasti akan memperdalam kemarahan domestik dan internasional yang berkembang atas tindakan militer Myanmar terhadap penentang kudeta 1 Februari terhadap pemerintah sipil Aung San Suu Kyi.

Di Sagaing saja, ratusan warga sipil telah tewas dalam 10 bulan terakhir karena daerah tersebut telah menjadi pusat perlawanan bersenjata terhadap junta.

Dilaporkan oleh Layanan Myanmar RFA. Diterjemahkan oleh Khin Maung Nyane. Ditulis dalam bahasa Inggris oleh Richard Finney.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini