Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: British American Tobacco, Produsen Kelas Dunia Produk-produk Rokok

Kisah Perusahaan Raksasa: British American Tobacco, Produsen Kelas Dunia Produk-produk Rokok Kredit Foto: Reuters/Luke MacGregor
Warta Ekonomi, Jakarta -

British American Tobacco (BAT) Plc adalah perusahaan multinasional Inggris yang memproduksi dan menjual rokok, tembakau, dan produk nikotin lainnya. BAT menjadi salah satu perusahaan raksasa dunia dalam Fortune Global 500.

Fortune mencatat, pada 2020 total pendapatan BAT mencapai 33,02 miliar dolar AS setahun dengan pertumbuhan 1,1 persen dari tahun sebelumnya. Meski begitu, keuntungannya hanya sekitar 7,27 miliar dolar AS pada 2020 karena mengalami penurunan 9,5 persen dari tahun sebelumnya. 

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: AbbVie, Divisi Obat Abbott Laboratories yang Sukses Berdikari

Namun demikian, asetnya naik dari 186,35 miliar dolar AS di tahun 2019 menjadi 186,76 miliar dolar AS pada 2020. Bukan cuma itu, total ekuitas sahamnya adalah 84,63 miliar dolar AS pada 2020 naik dari tahun 2019 yang hanya senilai 83,33 miliar dolar AS. 

BAT lahir pada 1902 ketika Imperial Tobacco Company dan American Tobacco Company membentuk usaha patungan baru. Dengan kantor pusatnya yang berbasis di London, manajemen perusahaan sejak awal lebih condong ke Inggris daripada Amerika, tetapi ini diberikan kemiringan yang menentukan setelah pembubaran American Tobacco pada tahun 1911 memaksa perusahaan itu untuk menjual kepemilikannya di BAT, sehingga menjadikan Imperial sebagai pemegang saham terbesar.

Kepentingan aktif Duke di perusahaan secara efektif berakhir pada tahun 1914, dan posisinya sebagai tokoh terkemuka perusahaan diambil alih oleh orang Inggris otokratis Hugo Cunliffe-Owen.

Di bawah pengawasan Cunliffe-Owen perusahaan terus berkembang ke Asia, Afrika, dan Amerika Latin, tetapi juga melakukan investasi penting di Jerman dan Amerika Serikat, di mana ia membeli Brown & Williamson Corporation pada tahun 1927. Perusahaan mengembangkan sistem manajemen internasional antara perang di mana praktik akuntansi diselaraskan secara global tetapi di mana direktur ekspatriat "Nomor Satu" lokal diberi banyak kebebasan manajerial.

Direktur yang berbasis di London, sementara itu, mempertahankan briefing menonton yang mengharuskan mereka menghabiskan enam bulan setiap tahun untuk tur.

Sistem manajemen internasional ini sangat cocok dengan kondisi yang berlaku selama tahun 1930-an dan 1940-an ketika dislokasi ekonomi dunia dan kebangkitan nasionalisme berarti bahwa otonomi operasi dan kehadiran lokal yang kuat membuahkan hasil. Meskipun pendapatan perusahaan turun setelah tahun 1929, BAT tetap mampu mengkonsolidasikan posisinya sebagai satu-satunya perusahaan tembakau internasional sejati di dunia.

Tahun-tahun pascaperang melihat BAT bergulat dengan masalah baik secara internal maupun eksternal. Kematian Cunliffe-Owen pada tahun 1947 menciptakan krisis suksesi yang hanya diselesaikan selama kepemimpinan Duncan Oppenheim antara tahun 1953 dan 1966.

Pada periode ini manajemen puncak perusahaan menjadi lebih beragam secara internasional, dan manajemen sumber daya manusia dan pelatihan dikembangkan secara sistematis.

Selama tahun 1980-an, di bawah kepemimpinan Patrick Sheehy, BAT berhasil berkembang menjadi jasa keuangan. Pada tahun 1989 perusahaan menolak tawaran pengambilalihan yang berani oleh Hoylake Investments, sebuah konsorsium pemodal yang dipimpin oleh James Goldsmith, tetapi peristiwa itu menandai berakhirnya kampanye diversifikasi BAT yang hampir tiga puluh tahun.

Tembakau dan jasa keuangan menjadi inti bisnis BAT pada 1990-an, dan penerus Sheehy, Martin Broughton, mengawasi akuisisi American Tobacco pada 1994, sebuah langkah penting yang membawa perusahaan kepemilikan global merek seperti Pall Mall dan Lucky Strike yang bisa digunakan untuk memerangi kesuksesan fenomenal Philip Morris dengan Marlboro.

Jatuhnya komunisme Soviet mendorong penjualan tembakau, dan pada tahun 1998 BAT memutuskan untuk menjual jasa keuangannya kepada Sekutu Zurich dan kembali menjadi perusahaan yang murni berbasis tembakau.

Pada tahun 1999 BAT bergabung dengan Rothmans International, perusahaan tembakau terbesar keempat di dunia, meningkatkan pangsa pasar merek internasional premium dari 11,3 persen menjadi 17,6 persen melalui penambahan merek seperti Rothmans King Size, Peter Stuyvesant , dan Dunhill Internasional.

Pada tahun 2000-an, perusahaan sekali lagi melakukan diversifikasi, kali ini ke produk tembakau dan nikotin non-rokok. BAT mendirikan dan sepenuhnya memiliki grup perusahaan Nicoventures. Nicoventures Ltd didirikan sebagai divisi BAT pada tahun 2011, awalnya didedikasikan untuk produksi produk nikotin berlisensi.

Sebuah perusahaan induk baru didirikan pada tahun 2012, dan dari tahun 2014 dua anak perusahaan berfokus pada berbagai jenis produk. Pertama Nicoventures Trading Ltd --hingga tahun 2014 bernama CN Creative, sebuah perusahaan yang diakuisisi oleh BAT pada tahun 2012. Pada tahun 2014, perusahaan ini berfokus pada produk yang tidak berlisensi, termasuk rokok elektrik.

Kedua, Nicovations Ltd --pada tahun 2014, Nicoventures Ltd mengubah namanya menjadi Nicovations Ltd. Fokus perusahaan ini tetap berlisensi (atau “disetujui oleh peraturan”) produk nikotin inhalasi, termasuk, misalnya, produk yang dilisensikan oleh Badan Pengatur Produk Obat dan Kesehatan Inggris (MHRA).

BAT memiliki rencana untuk mengembangkan inhaler nikotin bernama Voke bekerja sama dengan perusahaan Kind Consumer Limited, sebuah proyek yang ditinggalkan pada Januari 2017. Pada awal 2018, situs web Nicovations tidak lagi tersedia, perusahaan tidak mencantumkan karyawan dan satu-satunya kegiatan bisnis adalah penyewaan peralatan.

Kini, BAT beroperasi di sekitar 180 negara, dan merek rokoknya termasuk Dunhill, Kent, Lucky Strike, Pall Mall, dan Rothmans. Mereknya juga termasuk Vype dan Vuse dan Glo.

BAT memiliki daftar utama di London Stock Exchange dan merupakan konstituen dari FTSE 100 Index. Ini memiliki daftar sekunder di Bursa Efek Johannesburg. Saham biasa BAT plc juga tercatat di Bursa Efek New York dalam bentuk American Depositary Shares.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan