Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Xinjiang Guanghui, Konglomerat yang Bermain Banyak Cabang Bisnis

Kisah Perusahaan Raksasa: Xinjiang Guanghui, Konglomerat yang Bermain Banyak Cabang Bisnis Kredit Foto: Xinjiang Guanghui
Warta Ekonomi, Jakarta -

Xinjiang Guanghui Industry Investment Group Company Ltd adalah perusahaan penjualan otomotif, energi, pertambangan, dan real estat utama yang berbasis di kota Urumqi di Daerah Otonomi Xinjiang China. Fortune mencatatkan namanya sebagai salah satu perusahaan raksasa dalam Global 500 tahun 2020.

Perusahaan ini didirikan pada 2 Mei 1989, dengan nama Perusahaan Industri dan Perdagangan Urumqi Guanghui oleh Sun Guangxin, mantan kapten Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) yang telah meninggalkan dinas militer setahun sebelumnya.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Arrow, Pebisnis Komponen Elektronik dan Komputer Terbesar

Awalnya, Sun membuka restoran yang menyajikan makanan laut segar yang diimpor setiap hari dari pantai. Sejarawan James A. Millward mengatakan bahwa sumbernya berbeda-beda mengenai dari mana dia mendapatkan dana untuk bisnisnya.

Makanan laut segar tidak hanya merupakan hal baru di rümqi, tetapi juga disukai oleh pemerintah dan elit bisnis. Sun mulai membuat koneksi yang luas di pemerintahan, Partai Komunis China (PKC), dan eksekutif industri minyak dan perbankan.

Dia membuka serangkaian tempat hiburan di rümqi, termasuk arena bowling pertama di kota itu, diskotik, bar karaoke, dan kolam renang. Saat kepentingan bisnisnya tumbuh, Sun mempekerjakan banyak mantan perwira militer di posisi kunci.

Anak perusahaan pertama Guanghui adalah Perusahaan Pengembangan Real Estate Xinjiang Guanghui, yang didirikan pada Februari 1993. Setahun kemudian, Guanghui Industrial anak perusahaan didirikan untuk memproses batu mentah untuk industri konstruksi. Itu adalah usaha patungan dengan perusahaan Hong Kong, yang memberikan keringanan pajak yang signifikan kepada Guanghui Industrial.

Pada 1990-an, Guanghui dengan cepat memperluas portofolio pembangunan kembali real estatnya. Dengan menggunakan hubungan dekatnya dengan PKC setempat dan pejabat pemerintah setempat, Sun mulai mendapatkan izin untuk membeli pabrik yang tutup, banyak di antaranya di beberapa lokasi terbaik di kota. Ini termasuk Pabrik Kayu Mei Pertama, Pabrik Traktor Oktober, Pabrik Sepatu Tianshan, Pabrik Peralatan Memasak Xinjiang, dan Xinjiang Specialised Automobile Factory.

Guanghui telah tertarik pada bidang pengembangan energi hampir sejak awal, dan pada tahun 1994 perusahaan induk mengadopsi nama Guanghui Energy.

Sekitar tahun 2002, Guanghui mendapat izin dari pemerintah China untuk memasarkan gas alam. Guanghui menjadi perusahaan swasta Tiongkok pertama yang memasuki bidang pengembangan dan distribusi energi, karena hukum Tiongkok sebelumnya melarang perusahaan swasta melakukannya.

Dorongan untuk langkah perusahaan datang setelah pemerintah Cina memutuskan untuk membangun pipa gas alam 4.200 km (2.600 mil) dari Shanghai ke Xinjiang. Sun mengusulkan agar anak perusahaan barunya, Guanghui Energy, mengumpulkan gas alam di ladang minyak utara Provinsi Xinjiang dan menyalurkannya ke bagian selatan provinsi.

Industri Guanghui Xinjiang adalah konglomerat yang, pada tahun 2021, terlibat dalam lima bisnis utama: Pencairan gas alam; impor gas alam cair (LNG), gasifikasi batubara, penambangan batubara, serta eksplorasi dan pengembangan minyak dan gas bumi. Produk utamanya termasuk batubara, tar batubara, LNG, metanol, dan minyak bumi. Guanghui Energy adalah pemasok produksi LNG berbasis darat skala besar pertama di Cina.

Industri Xinjiang Guanghui menghasilkan pendapatan lebih dari 29 miliar dolar AS pada tahun 2020, dan mempekerjakan lebih dari 108.000 orang.

Pendiri perusahaan Sun Guangxin diperkirakan memiliki kekayaan sekitar 2,1 miliar dolar AS pada tahun 2021.

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Bagikan Artikel:

Video Pilihan