Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kisah Perusahaan Raksasa: Biar Memiliki Induk, Sumitomo Electric Mampu Berdikari Jadi yang Teratas

Kisah Perusahaan Raksasa: Biar Memiliki Induk, Sumitomo Electric Mampu Berdikari Jadi yang Teratas Kredit Foto: Sumitomo Electric

Sumitomo Electric juga memiliki, dan masih mempertahankan, hubungan kerja yang sangat erat dengan Nippon Electric Company (NEC). Bahkan, NEC berada di bawah kendali Sumitomo Electric pada tahun 1932, dan hingga tahun 1942 beroperasi sebagai divisi elektroniknya.

Nama Sumitomo Electric diubah menjadi Sumitomo Electric Industries pada tahun 1939.

Pada tahun 1941, didirikan karya kedua di Itami. Belakangan tahun itu, tentu saja, Jepang berperang dengan Amerika Serikat dan Inggris, dan Sumitomo Electric dipaksa beroperasi. Sementara banyak produk reguler perusahaan dalam permintaan tinggi, itu juga ditugaskan untuk memproduksi beberapa produk baru lainnya, termasuk peredam getaran karet dan tangki bahan bakar pesawat. Untuk menangani peningkatan permintaan, fasilitas tambahan dibuka di Nagoya pada tahun 1943.

Karena keterlibatannya dalam upaya perang, fasilitas Sumitomo Electric menjadi sasaran serangan udara. Pada akhir perang pada tahun 1945, Sumitomo Electric telah hampir hancur. Namun, perusahaan tersebut diakui sebagai industri dasar yang penting oleh otoritas pendudukan dan direhabilitasi di bawah program rekonstruksi.

Selama pendudukan, kelompok industri zaibatsu dibubarkan sepenuhnya oleh undang-undang anti-monopoli. Sumitomo Electric, seperti semua divisi Sumitomo lainnya, dijadikan perusahaan independen dan dilarang menjalin kembali hubungan dengan perusahaan Sumitomo sebelumnya.

Ketika undang-undang anti-monopoli dilonggarkan untuk mengizinkan kontak terbatas antara mantan perusahaan Sumitomo, saham Sumitomo Electric secara bertahap dibeli oleh afiliasi seperti Sumitomo Bank, Sumitomo Life Insurance, dan Sumitomo Trust & Banking. Ini melanjutkan strategi pemasaran dan penjualan yang pas dengan mantan kepala perusahaan Sumitomo, Shoji, dan dengan cepat mendapatkan kembali posisinya sebagai produsen kabel dan kawat terkemuka di negara itu.

Untuk mengurangi ketergantungannya pada subkontraktor dan memperluas lini produknya, Sumitomo Electric mulai memproduksi plastik pada tahun 1961 untuk menggantikan karet pada selubung kawat dan untuk digunakan pada berbagai produk antara yang dicetak seperti terminal. Perusahaan juga membuka pabrik baru di Yokohama tahun itu.

Meskipun Sumitomo Electric adalah produsen kabel terkemuka Jepang, Sumitomo merasakan kebutuhan mendesak untuk meresmikan upaya penelitian dan pengembangannya agar tidak tertinggal dari pesaing Amerika dan Eropa. Laboratorium penelitian Kumatori perusahaan, dibuka pada tahun 1963, menjadi pusat penelitian transmisi tegangan ekstra tinggi, sementara penelitian paduan dan pengembangan produk baru dilakukan di Itami Works.

Industri otomotif menawarkan Sumitomo peluang penting untuk melakukan diversifikasi. Dengan memanfaatkan keahliannya dengan paduan, perusahaan menjadi pemasok suku cadang terkemuka. Ini memulai produksi rem cakram dan produk terkait pada tahun 1963, sebuah kegiatan yang akhirnya tumbuh hingga mencapai 10% dari total penjualan Sumitomo Electric.

Bidang diversifikasi kedua, yang juga merupakan hasil dari teknologi logamnya, adalah produksi serbuk metalurgi halus. Ini dijual ke produsen khusus di industri elektronik, dan juga mewakili sekitar 10% dari penjualan perusahaan.

Halaman:

Penulis: Muhammad Syahrianto
Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan