Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Yoon Suk-yeol dan Joe Biden Matangkan 'Plan B' buat Antisipasi Militer Korea Utara

Yoon Suk-yeol dan Joe Biden Matangkan 'Plan B' buat Antisipasi Militer Korea Utara Kredit Foto: Reuters/Yonhap
Warta Ekonomi, Seoul -

Pejabat kepresidenan Korea Selatan (Korsel) mengatakan, bahwa Presiden Yoon Suk-yeol dan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden memiliki "Plan B."

Kesigapan ini untuk memimpin pasukan gabungan kedua negara jika Korea Utara (Korut) melakukan provokasi selama kunjungan Biden ke Seoul pekan ini.

Baca Juga: Sering Gunakan Taktik Curang, AS Peringatkan Perusahaan Saat Ada Warga Korea Utara di Pekerjaan IT

Biden dijadwalkan tiba di Seoul pada Jumat (20/5/2022) di tengah kekhawatiran Korut dapat melakukan uji coba nuklir atau meluncurkan rudal balistik antarbenua pada kunjungan tiga harinya.

"Saat ini, kami menilai bahwa kemungkinan Korea Utara melakukan uji coba nuklir relatif rendah pada akhir pekan, tetapi persiapan untuk peluncuran rudal balistik antarbenua tampaknya sudah dekat," ujar Wakil Kepala pertama kantor kepresidenan Kantor Keamanan Nasional, Kim Tae-hyo seperti dilansir laman Yonhap News Agencies, Rabu (18/5/2022).

“Jika terjadi provokasi Korea Utara, besar atau kecil, selama periode KTT tiga hari, tergantung pada karakteristiknya, kami telah menyiapkan rencana B agar para pemimpin Korea Selatan dan Amerika Serikat segera masuk komando dan sistem kontrol postur pertahanan gabungan Korea Selatan-AS, bahkan jika itu membutuhkan perubahan jadwal," ujarnya melanjutkan.

Yoon dan Biden akan bertemu setidaknya sekali setiap hari. Pada Sabtu, pertemuan didedikasikan untuk pertemuan puncak mereka dan dua hari lainnya didedikasikan untuk acara keamanan ekonomi atau acara keamanan nasional.

KTT akan dimulai setelah pukul 13.30 di kantor presiden baru di Yongsan, pusat kota Seoul. Ini adalah yang pertama dalam kelompok kecil di kantor Yoon di lantai lima dan kemudian dalam format yang diperluas di ruang penerima tamu yang berdekatan.

Sebelum tiba untuk pembicaraan, Biden akan memberikan penghormatan kepada tentara yang gugur di Pemakaman Nasional Seoul.

"Hal pertama yang akan dibahas selama pertemuan tatap muka kedua pemimpin adalah rencana aksi tentang bagaimana Korea Selatan dan Amerika Serikat akan memperkuat pencegahan diperpanjang yang andal dan efektif," kata Kim.

Yoon dan Biden juga diharapkan setuju untuk menambahkan pilar "teknologi" ke aliansi militer dan ekonomi antara kedua negara.

Pembicaraan diperkirakan akan berlangsung selama sekitar satu setengah jam, setelah itu kedua belah pihak akan merangkum hasil di atas kertas dan menyiapkan draf akhir deklarasi KTT bersama.

"Kedua belah pihak saat ini sedang dalam tahap akhir penyusunan deklarasi," kata Kim.

Pada pukul 16.00, Yoon dan Biden direncanakan menggelar konferensi pers bersama di ruang bawah tanah gedung kantor kepresidenan dan masing-masing memberikan sambutan pembukaan sebelum menjawab pertanyaan wartawan.

Setelah istirahat, Yoon akan mengadakan makan malam resmi di Museum Nasional Korea  dengan sekitar 50 tamu yang hadir dari pihak Korsel dan sekitar 30 orang dari pihak AS.

Kim mengatakan Biden tidak dijadwalkan untuk mengunjungi Zona Demiliterisasi di perbatasan antar-Korea selama kunjungannya, tetapi akan menghadiri acara berbeda terkait keamanan nasional.

Biden telah dua kali mengunjungi DMZ, pertama sebagai ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat pada Agustus 2001 dan kemudian sebagai wakil presiden AS pada Desember 2013. 

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan