Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Pesawat tanpa Awak Pertama Boeing Berhasil Berlabuh di Stasiun Luar Angkasa

Pesawat tanpa Awak Pertama Boeing Berhasil Berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Kredit Foto: Republika
Warta Ekonomi -

Pesawat ruang angkasa Starliner tanpa awak pertama Boeing mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Starliner Boeing berlabuh pada Jumat (20/5/2022) malam.

Foto-foto baru dari kru laboratorium yang mengorbit menangkap momen itu dengan detail yang spektakuler. Misi Starliner, yang disebut Orbital Flight Test 2, adalah penerbangan uji kritis untuk melihat apakah taksi ruang angkasa komersial siap menerbangkan astronaut ke stasiun untuk Badan Antariksa Amerika (NASA).

“Selamat datang Starliner!” tulis astronaut Samantha Cristoforetti dari Badan Antariksa Eropa (ESA), yang tiba di stasiun dengan kapsul SpaceX Crew Dragon pada April, dilansir dari Space, Ahad (22/5/2022).

Dia mengambil foto menakjubkan dari pesawat ruang angkasa Starliner di atas Bumi biru yang cemerlang dan membagikannya di Twitter. Dalam dua foto Cristoforetti, Starliner Boeing terlihat mendekati ISS. Dua lainnya menunjukkan kapsul ruang angkasa komersial setelah terhubung dengan port docking depan pada modul Harmony buatan Amerika Serikat (AS).

Cristoforetti mengambil foto Starliner-nya saat dua astronaut NASA, Kjell Lindgren dan Robert Hines, mengawasi pendekatan pesawat ruang angkasa untuk memastikan itu berjalan sesuai rencana.

“Starliner tampak cantik di bagian depan stasiun luar angkasa,” Hines mengirim radio ke Mission Control setelah berhasil merapat.

Foto-foto Starliner yang lebih menakjubkan lainnya ditangkap oleh kosmonaut Rusia Sergey Korsakov. Korsakov mengambil gambar Starliner yang mendekat saat berada di belakang kapal kargo Northrop Grumman Cygnus yang sedang berkunjung.

“Bagus, Starliner!” Korsakov menulis di Twitter dalam satu unggahan.

Pesawat ruang angkasa Boeing Starliner OFT-2 diluncurkan ke orbit pada Kamis (19/5/2022) dengan roket Atlas V yang lepas landas dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Pesawat ruang angkasa akan menghabiskan sekitar lima hari terhubung ke stasiun sementara astronaut dan Boeing melakukan serangkaian tes untuk mengukur kinerjanya.

Starliner adalah salah satu dari dua pesawat ruang angkasa komersial yang dipilih oleh NASA untuk menerbangkan astronaut ke dan dari ISS. NASA memilih Boeing Starliner dan kendaraan Crew Dragon SpaceX untuk menerbangkan penerbangan taksi ke stasiun pada 2014.

Pada Desember 2019, penerbangan uji Starliner tanpa awak pertama Boeing gagal mencapai stasiun luar angkasa ketika masalah perangkat lunak mencegahnya ketika masalah perangkat lunak mencegahnya mencapai orbit yang dimaksudkan. Pada Agustus 2021, upaya untuk meluncurkan penerbangan uji kedua ini terhenti oleh katup yang macet di pesawat ruang angkasa Starliner.

Namun pada Jumat (20/5/2022), sebagian besar masalah tersebut tampaknya telah teratasi, meskipun para insinyur Boeing sedang menyelidiki beberapa gangguan yang muncul selama perjalanan Starliner ke stasiun tersebut.

Dua dari 12 pendorong utama gagal di awal misi dan dua pendorong kontrol reaksi yang lebih kecil ditutup selama operasi docking Jumat (20/5/2022. Insinyur juga -harus bekerja di sekitar loop sistem pendingin termal yang lebih dingin dari perkiraan, tetapi tidak ada gangguan yang menimbulkan risiko serius bagi misi tersebut.

Cristoforetti, Korsakov, dan tujuh orang kru Ekspedisi 67 Stasiun Luar Angkasa Internasional lainnya akan membuka pesawat ruang angkasa OFT-2 Starliner untuk pertama kalinya pada Sabtu (21/5/2022). Pesawat ruang angkasa membawa 500 pon persediaan dan perlengkapan untuk para astronaut

Boeing saat ini berencana untuk melepas kapsul Starliner pada 25 Mei untuk pendaratan berbasis darat yang direncanakan di White Sands Space Harbour di New Mexico. Namun, target pendaratan dan tanggal keberangkatan mungkin tergantung pada kondisi cuaca, NASA.

Baca Juga: Jokowi Digugat ke Pengadilan Negeri Soal Dugaan Ijazah Palsu saat Pilpres 2019, Kalau Terbukti: Ngeri! Berarti Mereka...

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Fajar Sulaiman

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: