Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

'Minyak Kita' Seharga Rp14 RIbu Akan Masuk Supermarket, Bagaimana Kualitasnya?

'Minyak Kita' Seharga Rp14 RIbu Akan Masuk Supermarket, Bagaimana Kualitasnya? Kredit Foto: Antara/Jessica Helena Wuysang
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kementerian Perdagangan (Kemendag) terus menyiapkan langkah-langkah untuk memastikan persediaan minyak goreng curah aman di pasar-pasar tradisional melalui program ‘Minyak Kita’.

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan, atau yang akrab disapa dengan Zulhas mengatakan jika saat ini harga dan pendistribusian minyak goreng curah sudah stabil khususnya di daerah Jakarta.

“Satu memang konsisten kebijakan minyak goreng curah ini. Kedua eksekusinya dipercepat. Dan alhamdulillah kita sudah saksikan tadi kalau di Jakarta ini, di mana-mana minyak itu stabil harganya di Rp14 ribu. Saya sudah cek, sudah monitor kalau tidak ada lagi yang antre karena ketersediaan barangnya ada, bahkan lebih dengan harga Rp14 ribu,” ungkap Zulhas dalam keterangannya di Pasar Klender SS, Jakarta Timur, Rabu (22/6/20220.

Baca Juga: Siap-Siap! Bulan Depan Beli Minyak Goreng Curah Harus Pakai PeduliLindungi

Zulhas menyebut bahwa pihaknya akan memberikan iklan layanan masyarakat kepada khalayak luas untuk mempromosikan ketersediaan minyak goreng curah dengan harga Rp14 ribu per liter.

“Jadi bapak ibu yang ingin minyak harga Rp14 ribu, silahkan datang ke tempat-tempat layanan kami yang jumlahnya ada di 13.968 titik,” kata Zulhas.

Ia menambahkan, stok minyak goreng curah tersedia, dan ia juga menyakini bahwa dalam tempo 2 (dua) minggu, harga minyak goreng curah akan Kembali stabil. Zulhas berjanji, itu merupakan bentuk komitmen Kemendag dalam mengatasi kelangkaan dan melonjaknya harga minyak goreng di pasaran, dan itu akan dilakukan secara konsisten.

Baca Juga: Selain Dibatasi, Beli Minyak Goreng Curah Perlu PeduliLindungi, Luhut: Fungsinya Jadi Alat Pemantau

Selain Jakarta, Mendag juga menargetkan hal serupa dapat berjalan dengan baik di seluruh pulau Jawa, Bali, dan Sumatera dengan menambahkan titik-titik pelayanan minyak goreng curah milik pemerintah.

Selanjutnya, Zulhas juga berencana untuk meluncurkan program ‘Minyak Kita’, di mana program tersebut melanjutkan dari program MGCR yang dicetuskan oleh Eks Mendag Muhammad Lutfi. Yang membedakan program ‘Minyak Kita’ dengan MGCR ialah ada pada kemasannya, program ‘Minyak Kita’ akan dikemas dengan lebih kuat dan rapi untuk mempermudah dalam proses pendistribusiannya.

Lebih lanjut, Zulhas mengatakan bahwa saat ini pihaknya tengah mengurus izin edar untuk bisa diproduksi dalam jumlah besar dan didistribusikan lebih luas hingga masuk ke ranah supermarket.

“Kita lagi urus izin edar dari ‘Minyak Kita’, yaitu minyak curah kemasan sederhana. Minyak goreng yang dikemas ini Namanya ‘Minyak Kita’, kalua sudah dikemas harga ditulis Rp14 ribu. Karena nanti sudah dikemas itu pasarnya akan lebih luas, bisa masuk supermarket,” ungkap Zulhas.

Baca Juga: KB Bukopin Gandeng PPA Untuk Kelola Aset Berkualitas Rendah Senilai Rp 1,3 Triliun

Penulis: Martyasari Rizky
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: